Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Karawang Tambah 18 Kasus Baru Positif Covid-19

Rabu 01 Apr 2020 06:12 WIB

Rep: zuli istiqomah/ Red: Hiru Muhammad

Mahasiswa jurusan farmasi Universitas Buana Perjuangan (UBP) memeriksa botol kemasan berisi cairan antiseptik pembersih tangan atau hand sanitizer dengan standar World Health Organization (WHO) di Labolatorium UBP, Karawang, Jawa Barat, Sabtu (21/3/2020).

Mahasiswa jurusan farmasi Universitas Buana Perjuangan (UBP) memeriksa botol kemasan berisi cairan antiseptik pembersih tangan atau hand sanitizer dengan standar World Health Organization (WHO) di Labolatorium UBP, Karawang, Jawa Barat, Sabtu (21/3/2020).

Foto: Antara/M Ibnu Chazar
Setiap hari ada penambahan pasien Covid-19, masyarakat diminta rajin jaga kebersihan

REPUBLIKA.CO.ID, KARAWANG — Kasus pasien positif covid-19 di Kabupaten Karawang bertambah. Data terakhir hingga Selasa (31/3) jumlah pasien yang dinyatakan positif Covid-19 naik 18 orang dari sebelumnya 13 orang menjadi total 31 orang.

Kenaikan jumlah pasien pisitif Covid-19 terjadi setelah mengetahui hasil tes uji cepat atau Rapid Test yang dilakukan  Pemerintah Kabupaten Karawang di GOR Adiarsa Karawang, Selasa (31/3) siang. Data tersebut diungkap  juru bicara tim gugus penanganan percepatan penanggulangan COVlD-19 Karawang, dr. Fitra Hergyana.

"Setiap hari ada penambahan pasien COVID-19,  masyarakat Kabupaten Karawang diminta untuk patuh atas anjuran pemerintah melakukan social distancing, menjaga pola hidup bersih dan sehat dan rajin mencuci tangan dengan sabun," kata dr. Fitra dalam siaran persnya.

Jumlah orang dalam pemantauan (ODP) saat ini sebanyak 1132 orang. Serta pasien dalam pengawasan (PDP) sebanyak 20 orang (meninggal 1 orang).

Ia mengatakan, meski jumlah positif COVlD-19 di Kabupaten Karawang bertambah, masyarakat diminta untuk tidak panik. Namun tetap waspada dengan menerapkan social distancing, mencuci tangan dengan sabun dan melakukan pola hidup bersih dan sehat. Ia juga meminta agar masyarakat tidak salah paham dengan status ODP dan PDP.

Menurutnya masyarakat harus tahu bahwa ODP dan PDP belum dinyatakan positif. Sehingga diminta agar tidak mengucilkan orang yang berstatus ODP atau PDP. “Cukup jaga jarak saja jangan sampai dikucilkan. Karena mereka belum tentu positif,” ujarnya.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA