Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Enam Pasien Corona di Banten Sembuh

Rabu 01 Apr 2020 00:35 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Petugas PMI menyemprotkan cairan disinfektan di Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Klas I, Kota Tangerang, Banten, Ahad (29/3/2020). Proses sterilisasi menggunakan cairan disinfektan tersebut sebagai salah satu langkah untuk mengantisipasi penyebaran virus COVID-19 atau virus Corona.

Petugas PMI menyemprotkan cairan disinfektan di Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Klas I, Kota Tangerang, Banten, Ahad (29/3/2020). Proses sterilisasi menggunakan cairan disinfektan tersebut sebagai salah satu langkah untuk mengantisipasi penyebaran virus COVID-19 atau virus Corona.

Foto: ANTARA/Fauzan
Total ada 92 kasus Corona di Provinsi Banten.

REPUBLIKA.CO.ID, SERANG -- Enam dari 92 orang pasien yang terkonfirmasi positif COVID-19 di Provinsi Banten dinyatakan sembuh total. Sementara lainnya masih dalam perawatan.

Berdasarkan data update infocorona.bantenprov. go.id pada Selasa (31/3) malam, disebutkan bahwa ada 92 kasus positif COVID-19 di provinsi itu, namun 13 di antaranya tidak tertolong jiwanya (meninggal).

Sedangkan jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) sebanyak 357 orang. Sebanyak 305 orang masih dirawat, 33 sembuh dan 19 meninggal dunia. Sementara jumlah orang dalam pemantauan mencapai 2.710 orang. Sebanyak 2.444 orang masih dipantau dan 266 orang sembuh.

Adapun sebaran kasus positif Corona di Banten berada di wilayah Tangerang Raya, yakni di Kota Tangerang, Kabupaten Tangerang serta Kota Tangerang Selatan.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Banten yang juga juru bicara gugus tugas penanganan Covid-19 Provinsi Banten Ati Pramudji Hastuti mengatakan dengan masifnya informasi terkait Covid-19, keinginan masyarakat untuk mengetahui kondisi kesehatannya cukup tinggi.

Menyinggung langkah yang dilakukan Pemprov Banten untuk menekan penyebaran virus Corona, Gubernur Banten telah mengeluarkan SK untuk tanggap darurat KLB Covid-19 dan membentuk tim gugus tugas.

Selanjutnya Pemprov Banten mengeluarkan Surat Edaran Sekda untuk kerja dari rumah bagi ASN, belajar daring bagi siswa siswi sekolah, serta menambah rumah sakit rujukan.

"Selain rumah sakit yang ditunjuk Kemenkes sebagai RS rujukan, yakni RSU Kabupaten Tangerang, RSDP Kabupaten Serang, Pemprov menyiapkan tambahan RS rujukan COVID 3 RS, yakni RSUD Banten sebagai pusat rujukan COVID-19, RS Balaraja dan RS Siloam Kelapa Dua," kata Ati.

Menyinggung banyaknya kasus PDP yang dilaporkan meninggal, ia mengatakan dikarenakan pasien tersebut memiliki riwayat penyakit penyerta, seperti stroke, jantung, diabetes, hipertensi, kanker dan lainnya.

"Untuk pasien meninggal pada kolom positif adalah pasien yang sudah dilaksanakan pemeriksaan laborotorium Covid dengan hasil positif. Sementara untuk kolom orang meninggal pada PDP, yaitu pasien PDP yang meninggal dan sudah diperiksa laboratorium dengan hasil negatif atau pasien PDP meninggal sebelum pasien tersebut dilakukan pemeriksaan laboratorium," kata Ati

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA