Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Deretan Adab Memasuki Masjid dan Sunnah Rasulullah SAW

Selasa 31 Mar 2020 21:42 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Rasulullah SAW meletakkan sunnah dalam memasuki masjid. Ilustrasi jamaah berdoa di masjid.

Rasulullah SAW meletakkan sunnah dalam memasuki masjid. Ilustrasi jamaah berdoa di masjid.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Rasulullah SAW meletakkan sunnah dalam memasuki masjid.

REPUBLIKA.CO.ID, Sebagai tempat suci yang dikhususkan untuk beribadah kepada Sang Pencipta, masjid sangat perlu kita agungkan. Sehingga, perlu adab atau etika ketika hendak berangkat ke sana dan memasukinya.

Menurut Saleh al-Fauzan dalam buku Fiqih Sehari-hari, jika kita berangkat ke masjid untuk sholat berjamaah, hendaklah bersikap tenang dan sopan. Maksud  bersikap tenang adalah berjalan dengan tenang dan pelan. Sedangkan, maksud dari sopan adalah santun, menahan pandangan, tidak berbicara dengan keras, dan tidak banyak menoleh.

Diriwayatkan dalam Shahih Bukhari dan Muslim dari Nabi SAW, bahwa Beliau bersabda, "Jika kalian berangkat untuk melaksanakan sholat (dan dalam riwayat lain: jika kalian mendengar ikamah), maka berjalanlah dalam sikap yang tenang. Apa yang kalian dapati maka ikutilah dan apa yang tertinggal maka sempurnakanlah."  

Baca Juga

Berangkat ke masjid sebaiknya dilakukan dengan segera. Tujuannya agar bisa mendapati takbiratul ihram dan melaksanakan sholat berjamaah dari awal rakaat. Ketika berjalan ke masjid, perpendeklah langkah-langkah kaki kita agar kebaikan kita menjadi banyak.

Diriwayatkan dalam Shahih Bukhari dan Muslim dari Nabi SAW, bahwa Beliau bersabda, "Jika salah seorang di antara kalian berwudhu dengan baik, kemudian ia berangkat ke masjid, maka dalam setiap langkah kakinya ia akan diangkat satu derajat dan dihapuskan darinya satu kesalahan." 

Ketika sampai di pintu masjid, dahulukanlah kaki kanan saat masuk. Sebaliknya, jika hendak keluar, dahulukanlah kaki kiri. 

Kemudian, di dalam masjid janganlah duduk sampai kita melakukan sholat tahiyat masjid. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah SAW, "Jika salah seorang dari kalian memasuki masjid, janganlah ia duduk sampai ia melakukan sholat dua rakaat." 

Kemudian, duduk dan tunggulah sholat. Sambil menunggu datangnya waktu sholat, hendaklah berzikir kepada Allah, membaca Alquran, serta jauhilah hal-hal yang tidak berguna, seperti menyilangkan jari-jari. Sebab, hal itu dilarang berdasarkan hadis:

 "Jika seorang di antara kalian berada dalam masjid, janganlah ia menyilangkan jari-jari tangannya. Karena, menyilangkan jari-jari tangan adalah termasuk perbuatan setan."

Namun, jika ia berada di masjid tanpa menunggu sholat, ia tidak dilarang menyilangkannya. Karena, sebagaimana disebutkan dalam hadis shahih bahwa Rasulullah SAW pernah menyilangkan jari-jarinya di masjid setelah Beliau melaksanakan sholat. 

Selama menunggu sholat di masjid, jangan pula mengajak orang lain bercakap-cakap tentang urusan dunia. Dalam suatu hadis disebutkan bahwa hal itu mengurangi kebaikan sebagaimana api memakan kayu bakar. Sementara, dalam hadis lain disebutkan, seseorang dianggap dalam sholat selama ia menunggu waktu datangnya sholat dan para malaikat pun beristigfar untuknya. 

Maka, janganlah disia-siakan pahala ini dan janganlah dilewatkan dengan sesuatu yang tidak berguna dan bercakap-cakap tanpa ada manfaatnya. 

 

 

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA