Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Madiun Terapkan Physical Distancing di Sejumlah Titik

Ahad 29 Mar 2020 23:10 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Polisi berjaga di Jalan PK Bangsa, Kota Kediri, Jawa Timur, Sabtu (28/3/2020) malam. Polresta Kediri mentup Jalan PK Bangsa untuk memberlakukan kawasan

Polisi berjaga di Jalan PK Bangsa, Kota Kediri, Jawa Timur, Sabtu (28/3/2020) malam. Polresta Kediri mentup Jalan PK Bangsa untuk memberlakukan kawasan

Foto: ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani
Physical distancing dilakukan dengan menutup pintu masuk kota Madiun

REPUBLIKA.CO.ID, MADIUN - Tim Gugus Tugas Penanggulangan Covid-19 Kota Madiun mulai menerapkan physical distancing di sejumlah titik. Kebijakan ini dilakukan sebagai upaya untuk meminimalisasi penyebaran virus corona.

Kapolres Madiun Kota AKBP R Bobby Aria mengatakan physical distancing dilakukan dengan menutup beberapa ruas jalan yang merupakan pintu masuk Kota Madiun.

"Titik perbatasan yang dilakukan tersebut meliputi Jalan Soekarno-Hatta, Jalan Yos Sudarso, Jalan Urip Sumoharjo," ujar AKBP R Bobby saat rapat koordinasi penanggulangan penyebaran virus COVID-19 lintas wilayah se-Jawa Timur melalui video conference di Mapolres Madiun Kota.

Ia mengatakan pemberlakuan tertib physical distancing itu sebagai upaya mendukung pemerintah setempat memutus rantai penyebaran virus corona di Kota Madiun. "Kita akan tutup pintu masuk kota mulai hari Sabtu (28/3) untuk diberlakukan pembatasan keluar dan masuk di tiga titik ruas jalan masuk menuju Kota Madiun," katanya.

Dengan penutupan tersebut maka kendaraan dari arah Nglames, Kabupaten Madiun akan dialihkan ke jalan Ring Road Timur. Kemudian dari arah Jiwan, Kabupaten Madiun juga harus berbelok ke kiri menuju Ring Road. Kendaraan dari arah Ponorogo dialihkan membelok ke kanan masuk jalan DI Pandjaitan.

Bobby menjelaskan giat penutupan siang hari akan berlangsung mulai pukul 10.00 WIB–14.00 WIB. Sementara malam hari dimulai pukul 19.00 WIB-23.00 WIB. Hal itu diterapkan untuk memutus rantai penyebaran virus corona.

Pembatasan itu juga sekaligus untuk mendeteksi siapa saja yang masuk Kota Madiun. Semua kendaraan yang masuk akan dilewatkan jalan-jalan tertentu. Di jalan-jalan tersebut juga akan dipasang tenda besar dan dipasangi alat penyemprot cairan disinfektan. Dengan begitu, kendaraan yang ada di dalam kota nantinya akan mudah dipantau pergerakannya.

"Alhamdulillah sampai saat ini Kota Madiun masih zero pasien positif Covid-19. Ketegasan dan kedisiplinan kita dalam penertiban dapat memutus rantai penyebaran virus corona dan ini juga sangat membantu tenaga medis yang menjadi garda terdepan," jelasnya.

Baca Juga

Upaya-upaya tersebut diharapkan mampu mencegah penyebaran corona dan mempertahankan Kota Madiun dalam status zero positif corona. Sesuai Monitoring Data Covid-19 Kota Madiun hingga 29 Maret 2020 pukul 12.00 WIB jumlah orang dalam risiko (ODR) mencapai 90 orang, orang dalam pemantauan (ODP) 13 orang, pasien dalam pemantauan (PDP) delapan orang, dan terkonfirmasi positif Covid-19 nihil.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA