Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

IDI Lampung: Pemprov Perlu Tambah Fasilitas Medis

Ahad 29 Mar 2020 22:49 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Petugas medis melakukan pengecekan alat di ruang isolasi yang digunakan untuk merawat pasien Covid-19 (ilustrasi)

Petugas medis melakukan pengecekan alat di ruang isolasi yang digunakan untuk merawat pasien Covid-19 (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Mohammad Ayudha
Penambahan kapasitas ruang isolasi dan rumah sakit guna menangani pasien masih perlu.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDARLAMPUNG -- Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Wilayah Lampung menilai Pemerintah Provinsi setempat perlu melakukan penambahan sarana medis guna mengantisipasi kasus Covid-19. "Penambahan sarana pemeriksaan sampel pasien Corona perlu ditambah agar diagnosis dapat dilakukan lebih efektif secara mandiri," kata Ketua Ketua IDI Lampung, Asep Sukohar saat dihubungi di Bandarlampung, Ahad (29/3).

Namun, lanjutnya, sejauh ini penanganan kasus Covid-19 di Provinsi Lampung sudah cukup baik dan secara umum mereka siap dalam menangani virus Corona ini. "Penanganan Corona di Lampung cukup baik. Penanganan dan tenaga medis juga siap tapi untuk antisipasi melonjaknya kasus perlu penambahan juga," jelasnya.

Baca Juga

Ia mengatakan, ada pula yang harus diperhatikan oleh Pemprov dalam mengantisipasi melonjaknya Covid-19 yakni penambahan kapasitas ruang isolasi dan rumah sakit guna menangani pasien. Selain itu alat pelindung diri (APD) tim medis juga masih minim. "Walaupun ada droping dari pusat beberapa hari yang lalu APD kita masih kurang untuk menangani Covid-19," kata dia.

Selain itu, Ketua IDI Wilayah Lampung ini pun menyarankan kepada pemprov agar mengadakan sarana tambahan untuk pemeriksaan sampel Covid-19. Sebab baru di Lampung yang mempunyai alat PCR untuk pengecekkan sampel covid-19.

"Untuk mempercepat hasil pemeriksaan pasien sebenarnya Lampung sudah memiliki Laboratorium yang bisa diperdayakan seperti di Fakultas Kedokteran Unila, Laboraturium Kesehatan Daerah (Labkesda) Palang Merah Indonesia (PMI), termasuk di Rumah Sakit Umum Daerah Abdoel Moelok," kata dia.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA