Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Kembali Bertambah, 7 Pasien PDP Corona Meninggal di Bogor

Jumat 27 Mar 2020 21:30 WIB

Rep: Nugroho Habibi / Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Petugas rumah sakit memperlihatkan ruangan isolasi khusus untuk wabah virus corona di Rumah Sakit Eka Hospital, Cibubur, Bogor, Jawa Barat, Senin (3/2/2020).

Petugas rumah sakit memperlihatkan ruangan isolasi khusus untuk wabah virus corona di Rumah Sakit Eka Hospital, Cibubur, Bogor, Jawa Barat, Senin (3/2/2020).

Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
Salah satu PDP Corona yang meninggal di Bogor adalah dokter

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) yang meninggal di Kota Bogor terus bertambah. Sebelumnya PDP yang meninggal berjumlah lima orang, saat ini menjadi tujuh orang.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinkes Kota Bogor Sri Nowo Retno merinci, secara keseluruhan PDP di Kota Bogor berjumlah 37 orang, 24 orang di antaranya masih dalam pengawasan dan enam orang dinyatakan negatif Covid-19. Sementara, tujuh orang lainnya dinyatakan meninggal dunia.

Baca Juga

Namun, dari jumlah PDP yang meninggal dunia belum satu pun yang terkonfirmasi positif atau negatif Covid-19. "7 Orang yang meninggal dalam status PDP, saat ini masih menunggu hasil laboratorium swab dari Litbangkes, Kementrian Kesehatan Republik Indonesia," kata Retno dalam keterangannya, Jumat (27/3).

Tak hanya itu, jumlah pasien yang terkonfirmasi positif terinfeksi Covid-19 juga bertambah. Sebelumnya yang berjumlah tujuh orang, saat ini bertambah menjadi sembilan orang.

"Terkonfirmasi positif Covid-19 jumlahnya 9 orang, dalam pengawasan Rumah Sakit 8 orang, dan meninggal dunia 1 orang," ucap dia.

Diketahui, satu pasein terinfeksi Covid-19 di Kota Bogor yang meninggal dunia diketahui adalah seorang dokter. Sedangkan, tiga pasien yang terkonfirmasi pertama diketahui adalah Wali Kota Bogor Bima Sugiarto, stafnya dan satu PDP yang dinyatakan positif Covid-19 sedang dirawat di RSUD Kota Bogor.

Tiga pasien lainnya yang terkonfirmasi positif Covid-19 sebelumnya, belum dijelaskan pasien baru atau pasein yang sebelumnya berstatus ODP dan PDP. Serupa, dua penambahan pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19 saat ini juga belum dijelaskan.

Sementara, jumlah orang dalam pemantauan (ODP) juga mengalami kenaikan dari yang sebelumnya 567 orang menjadi 589 orang. Adapun rinciannya yakni, 45 orang dinyatakan selsai dalam pemantauan dan 544 orang masih dalam pemantauan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA