Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Penguna Tol Semarang-Solo Turun 33 Persen Akibat Covid-19

Rabu 25 Mar 2020 17:34 WIB

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Friska Yolandha

Suasana jalan tol Semarang- Solo ruas Semarang- Ungaran KM 242 wilayah Gedawang, Kecamatan Banyumanik, Kota Semarang tampak lengang, pada Rabu (25/3) siang atau bertepatan dengan hari libur keagamaan, Nyepi tahun baru Saka 1942. Pengelola jalan tol ini mengakui sejak meluasnya wabah virus Corona, volume pengguna jalan tol ruas Semarang- Solo ini mengalami penurunan hingga 33 persen.

Suasana jalan tol Semarang- Solo ruas Semarang- Ungaran KM 242 wilayah Gedawang, Kecamatan Banyumanik, Kota Semarang tampak lengang, pada Rabu (25/3) siang atau bertepatan dengan hari libur keagamaan, Nyepi tahun baru Saka 1942. Pengelola jalan tol ini mengakui sejak meluasnya wabah virus Corona, volume pengguna jalan tol ruas Semarang- Solo ini mengalami penurunan hingga 33 persen.

Foto: Republika/Bowo Pribadi
Rata-rata pengguna jalan tol Semarang-Solo hanya di kisaran 30 ribu per hari.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Meluasnya wabah Covid-19 di wilayah Provinsi Jawa Tengah berampak pada mobilitas masyarakat di daerah ini. Pemerintah telah melakukan berbagai pembatasan aktivitas maupun interaksi sosial guna menekan risiko penyebaran.

Setidaknya, ini terpantau dari mobilitas masyarakat di sejumlah jalan utama atau jalan penghubung antar daerah, maupun mobilitas masyarakat yang memanfaatkan fasilitas jalan bebas hambatan (jalan tol). PT Trans Marga Jateng (TMJ) selaku pengelola jalan tol ruas Semarang-Solo mengaku, merebaknya pandemi COVID-19 sangat berdampak pada volume pengguna jalan tol ruas Semarang-Solo. Jumlah pengguna jalan tol ini terus berkurang secara bertahap. 

Baca Juga

“Bahkan untuk saat ini, rata-rata jumlah pengguna jalan tol Semarang-Solo terus menurun,” kata Direktur Utama (Dirut) PT TMJ, David Wijayatno, Rabu (25/3).

Sejak wabah Covid-19 mulai menyebar di Jawa Tengah, awal bulan ini, mobilitas warga di jalan tol (pengguna jalan tol) terus mengalami penurunan. terlebih setelah wabah Covid-19 cepat menyebar di sejumlah daerah di Jawa Tengah.

Sebelum corona merebak, rata-rata jumlah pengguna jalan tol di wilayah kerja PT TMJ (ruas Semarang-Solo) mencapai 45 ribu per hari. Namun sejak corona menyebar rata-rata jumlah pengguna jalan tol terus ini terus mengalami penurunan.

Sampai dengan sekarang ini, jumlah pengguna jalan tol ruas Semarang- Solo rata-rata hanya mencapai kisaran 30 ribu per hari. “Dengan jumlah rata- rata tersebut, maka penurunan jumlah pengguna jalan tol ruas Semarang-Solo ini sudah mencapai 33 persen, jika dibandingkan sebelum wabah COVID-19 meluas,” tegas David.     

Menurutnya, penyebaran virus Corona yang masih terus berlangsung memang mempengaruhi mobilitas masyarakat. Apalagi pemerintah juga memberlakukan sejumlah pembatasan-pembatasan aktivitas masyarakat, pekerja, pelajar dan lainnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA