Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Polisi Tembak Mati Maling Motor Bersenjata di Tangsel

Selasa 24 Mar 2020 05:47 WIB

Red: Ratna Puspita

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus

Foto: Republika TV/Fian Firatmaja
Polisi mengatakan tersangka menembaki petugas dengan senjata api rakitan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sub Direktorat 3 Reserse Mobil (Subdit Resmob) Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya menembak mati seorang maling motor bersenjata api berinisial RD yang kerap beraksi di wilayah Ciputat Timur, Kota Tangerang Selatan, Banten. Polisi menggerebek RD di kontrakannya, Tangerang Selatan.

"Pada saat hendak ditangkap, RD melakukan perlawanan, bahkan menembaki petugas dengan senjata api rakitan," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Yusri Yunus di Polda Metro Jaya, Senin (23/3).

Baca Juga

Petugas akhirnya mengambil tindakan tegas terhadap RD. Setelah dilumpuhkan, petugas langsung melarikan RD ke rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan. 

Namun, pelaku meninggal dunia dalam perjalanan menuju rumah sakit. Yusri menjelaskan aksi RD dilacak petugas setelah salah satu korbannya melaporkan kasus pencurian motor yang dialaminya di Tangerang Selatan kepada Polda Metro Jaya.

Subdit Resmob Polda Metro Jaya lantas melakukan penyelidikan dan pelacakan selama hampir sepekan, kemudian menemukan pelaku.

Penyelidikan petugas juga menemukan bahwa RD selalu beraksi bersama seorang rekannya yang berinisial D.

"Satu lagi masih DPO inisial D. Ini adalah kelompok yang sudah sering bergerak," kata Yusri.

Selain mengamankan pelaku, polisi juga menyita sejumlah barang bukti berupa tiga unit motor hasil curian dan satu buah senjata api rakitan. Pasal yang dikenakan oleh pihak kepolisian kepada kedua terrsangka adalah Pasal 363 KUHP dan/atau Pasal 1 Ayat (1) Undang-Undang Darurat Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 1951 hukuman penjara maksimal 20 tahun dan Pasal 363 KUHP tentang pencurian dengan ancaman hukuman penjara 7 tahun.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA