Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Pemprov Jatim Luncurkan Laman Deteksi Diri dari Covid-19

Rabu 18 Mar 2020 23:07 WIB

Red: Hiru Muhammad

Pemerintah Provinsi Jawa Timur meluncurkan laman untuk mendeteksi diri dari wabah virusCOVID-19 di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Rabu malam.

Pemerintah Provinsi Jawa Timur meluncurkan laman untuk mendeteksi diri dari wabah virusCOVID-19 di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Rabu malam.

Foto: istimewa
Laman tersebut dinamai checkupcovid19.jatimprov.go.id

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pemerintah Provinsi Jawa Timur meluncurkan laman untuk mendeteksi diri dari wabah virusCOVID-19 di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Rabu malam. "Dari laman ini bisa memeriksa diri kita sendiri, apakah terkena virus COVID-19 atau tidak," kata Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa di sela peluncuran laman itu.

Laman tersebut dinamai checkupcovid19.jatimprov.go.id yang bisa diakses dari telepon seluler maupun komputer, kapan pun dan di mana saja.

Dengan adanya laman tersebut diharapkan dapat memberikan layanan kesehatan sehingga masyarakat tak perlu berbondong-bondong ke rumah sakit untuk memastikan terkena virus COVID-19 atau tidak.

"Di laman itu ada pertanyaan dan jawaban yang diakhiri dengan kesimpulan. Dari situ dapat mendeteksi diri kita. Kalau kesimpulannya baik maka tidak perlu khawatir, tapi kalau kesimpulannya harus mendapat penanganan maka ada call center yang 24 jam siap dihubungi untuk membantu," katanya.

Khofifah yang juga masih menjabat Ketua umum PP Muslimat NU itu mengatakan  teknologi tersebut merupakan yang pertama dan diharapkan ke depannya akan terkoneksi dengan pusat maupun provinsi lain.

Laman tersebut dibuat  dr Makhyan Jibril Al Farabi MSc M, yang merupakan lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga Surabaya dan University College London itu. Ia menjelaskan, operasional laman tidak sulit karena bisa diakses dari mana saja, termasuk dari dalam maupun luar negeri. "Bagi masyarakat yang ragu-ragu terkena virus atau tidak, silakan dibuka lamannya dan lakukan pemeriksaan mandiri," kata Makhyan Jibril Al Farabi.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA