Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Kasus Virus Corona di Palestina Bertambah

Ahad 15 Mar 2020 09:22 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nur Aini

Kasus virus corona di Palestina bertambah, ilustrasi.(Nabil Mounzier/EPA)

Kasus virus corona di Palestina bertambah, ilustrasi.(Nabil Mounzier/EPA)

Foto: Nabil Mounzier/EPA
Virus corona di Palestina telah menginfeksi 38 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Pemerintah Palestina mengumumkan tiga kasus baru virus corona di kota Betlehem, Tepi Barat, pada Sabtu (14/3) waktu setempat. Juru Bicara Pemerintah Palestina, Ibrahim Melhem seperti dilansir dari Anadolu Agency mengatakan, total warga yang terinfeksi virus corona di Tepi Barat yakni 38 orang.

Pihak berwenang Palestina mencatat kasus virus corona pertama di Betlehem terjadi pada 5 Maret. Setelah muncul di Wuhan, Cina, pada Desember, virus corona yang dikenal sebagai Covid-19 itu telah menyebar ke lebih dari 120 negara dan wilayah.

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh menyatakan Palestina dan Yordania sedang mempertimbangkan penutupan perbatasan bersama. Hal itu dilakukan guna mengantisipasi meluasnya penyebaran Covid-19.

Menurut Shtayyeh, saat ini otoritas Palestina dan Yordania masih melakukan kontak secara intens. "Kita mungkin dipaksa, dalam koordinasi dengan pihak Israel, untuk menutup jembatan (perbatasan) dalam beberapa hari mendatang, dan mudah-mudahan kita tidak perlu melakukan itu," ujarnya.

Pekan lalu, Kementerian Kesehatan Palestina menyatakan keadaan darurat medis di Betlehem dan Jericho di Tepi Barat. Hal itu dilakukan setelah mereka mencurigai adanya sejumlah orang yang terinfeksi Covid-19. Mereka menginap di Angel Hotel di Beit Jala di Betlehem. Hotel tersebut pun telah dikarantina.

Jumlah kematian global akibat virus corona sekarang lebih dari 5.400, dengan lebih dari 142.000 kasus. Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan wabah virus corona sebagai pandemi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA