Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Penanganan Wabah Penyakit Menurut Ilmuwan Muslim Klasik (3)

Jumat 13 Mar 2020 21:45 WIB

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Muhammad Hafil

Penanganan Wabah Penyakit Menurut Ilmuwan Muslim Klasik . Foto: Ilustrasi Novel Coronavirus (2019-nCoV) atau virus corona jenis baru yang disediakan dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC). (CDC via AP)

Penanganan Wabah Penyakit Menurut Ilmuwan Muslim Klasik . Foto: Ilustrasi Novel Coronavirus (2019-nCoV) atau virus corona jenis baru yang disediakan dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC). (CDC via AP)

Foto: CDC via AP
Wabah penyakit diketahui sudah muncul sejak dulu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Andalusia (Spanyol) pada abad ke-14 juga ikut terimbas the Black Death. Hanya saja, para sarjana Muslim setempat lebih lanjut meneliti apa penyebab dan bagaimana metode penanganannya. Di antara mereka adalah Ahmad bin Ali bin Kha timah. Ilmuwan dari Almeria itu menulis Tahsil al-Gharad al-Qasid fii Tafil al-Marad al- Wafid sekitar tahun 1349. Ibnu Khatimah menduga buruknya kualitas udara sebagai pemicu persebaran wabah.

Terkait the Black Death, ia menduga beberapa faktor penyebabnya. Misalnya, musim yang datang tak menentu sehingga mengubah drastis suhu udara, curah hujan, atau kecepatan angin. Selain itu, ia mengatakan, hawa tak sedap yang muncul dari bangkai-bangkai atau jasad yang dibiarkan terbuka juga turut memperparah persebaran wabah. Belakangan, pendapatnya tentang musim yang fluktuatif itu dibantah Ibnu al-Khatib.

Ilmuwan lainnya yang juga menelaah ihwal wabah berasal dari Granada, Spanyol. Dialah Muhammad bin Ali asy-Syaquri. Ia menulis Tahqiq an-Naba 'an Amr al-Waba'. Isinya terutama berkaitan dengan metode penanganan korban wabah. Sarjana Muslim berikutnya adalah Lisanuddin bin al-Khatib (1313-1374). Ibnu al-Khatib mengarang kitab Muqni'at al-Sail 'an al-Marad al-Hail. Di dalamnya, sosok asal Granada itu menjelaskan hipotesis tentang transmisi atau penularan penyakit.

Gagasan al-Khatib belakangan diadopsi oleh ahli biolog Prancis, Louis Pasteur, ratusan tahun kemudian. Ibnu al-Khatib memaksudkan Muqniat sebagai bantahan terhadap Ibnu Khatimah. Baginya, perlu penelitian yang lebih intens untuk menemukan penyebab suatu wabah. Tidak bisa ilmuwan hanya menduga-duga tanpa eksperimen, misalnya, dugaan menyebut perubahan musim sebagai musababnya. Dols mengutip salah satu uraian Muqni'at mengenai antisipasi wabah: Kebanyakan orang-orang yang telah mengadakan kontak dengan seorang penderita wabah akan meninggal dunia.

Sementara itu, mereka yang tidak begitu akan tetap sehat. Pakaian atau keranjang (yang sebelum nya dipakai penderita wabahRed) boleh jadi membawa penyakit ke dalam rumah; bahkan, sebuah anting sekalipun dapat berakibat fatal bila dipasang pada telinga seseorang (yang sehat). Penyakit itu dapat mun cul dari suatu rumah di suatu kota, kemudian ia menyebar dari orang ke orangtetangga, saudara, atau tamu rumah itu.

Suatu pelabuhan yang tadinya bebas dari wabah dapat ikut terjangkit setelah seorang pengidap berlabuh di sana. Bahkan, sekalipun ia berlayar dari kota lain yang jauh sekali dari pelabuhan itu. Al-Khatib juga menekankan keutamaan menjauhi keramaian atau tetap berada dalam rumah kecuali memang benar-benar perlu keluar. Hal itu dinilainya penting dilakukan kala wabah menerjang. Dia menutur kan suatu bukti, yakni seorang tokoh bernama Ibnu Abi Madyan.

Ulama yang tinggal di Sale tersebut, al-Khatib mengatakan, selama wabah berlangsung, hanya meng habiskan waktu di dalam rumahnya. Ia pun memasok persediaan kebutuhan sehari-hari serta melarang keluarganya untuk keluar rumah terlalu sering. Ketika banyak warga kota tempat tinggalnya terpapar wabah penyakit, Ibnu Abi Madyan dan keluarganya ternyata tetap sehat walafiat.

Contoh lainnya, lanjut al-Khatib, ialah narapidana di Barak Seville. Meskipun mayoritas Kota Seville lumpuh diterpa wabah, para tahanan di sana semua tak ikut sakit. Al-Khatib juga menuturkan kasus lain yang dilaporkan kepadanya, yakni orang-orang nomaden di Afrika Utara. Mereka diketahui hanya mengalami gejala ringan di tengah situasi wabah. Sebab, lanjut al-Khatib, tenda tempat tinggal mereka memiliki sirkulasi udara yang bagus. Alhasil, embusan angin dari luar tak lamalama terkurung di dalamnya.

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA