Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Kunjungan Raja dan Ratu Belanda ke Kalteng Dibatalkan

Selasa 10 Mar 2020 20:05 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Raja Belanda Willem-Alexander (kanan) dan Ratu Maxima Zorreguieta Cerruti (kiri) berjalan setibanya di Taman Makam Pahlawan Nasional Utama Kalibata, Jakarta, Selasa (10/3/2020). (Antara/Akbar Nugroho Gumay)

Raja Belanda Willem-Alexander (kanan) dan Ratu Maxima Zorreguieta Cerruti (kiri) berjalan setibanya di Taman Makam Pahlawan Nasional Utama Kalibata, Jakarta, Selasa (10/3/2020). (Antara/Akbar Nugroho Gumay)

Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay
Pembatalan terkait insiden kecelakaan kapal yang menyebabkan 7 orang meninggal.

REPUBLIKA.CO.ID, PALANGKA RAYA -- Rencana kunjungan Raja Belanda Willem Alexander dan Ratu Belanda Maxima Zorreguieta Cerruti ke Palangka Raya, Kalimantan Tengah yang semula dijadwalkan 11-13 Maret 2020 dibatalkan. Kunjungan batal menyusul insiden kecelakaan yang terjadi di Kalteng.

"Rencana kunjungan Raja dan Ratu Belanda ke Kalteng dibatalkan karena kita sedang berduka dengan meninggalnya para abdi negara," kata Gubernur Kalteng Sugianto Sabran di Palangka Raya, Selasa sore.

Ia menjelaskan, tadi pagi pihaknya sudah menyampaikan semuanya kepada Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) RI Siti Nurbaya yang ditugaskan Presiden RI Joko Widodo untuk mendampingi Raja dan Ratu Belanda saat nantinya berkunjung ke Kalteng.

Kemudian pihaknya juga berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri terkait kondisi daerah terkini, hingga akhirnya rencana kunjungan tersebut dibatalkan dengan kondisi daerah sedang berduka.

Pihak Belanda juga telah menyampaikan turut berbelasungkawa atas musibah yang terjadi. "Kami yang menyampaikan ke sana bahwa kondisinya sedang berduka. Jangan cari pihak mana yang membatalkan, bahwa keadaannya sedang berduka dan sudah terjadi. Bersama-sama kita doakan yang sudah meninggal diterima Allah SWT dan keluarga yang ditinggalkan agar bersabar," tegas Sugianto.

Sebelumnya pihaknya bersama TNI, Polri dan instansi terkait lainnya sudah melaksanakan rapat koordinasi wilayah pengamanan VVIP kunjungan Raja dan Ratu Belanda, bahkan sudah siap menerima kedatangan mereka. "Mengenai rencana penjadwalan ulang, mudah-mudahan mereka bisa menjadwalkan ulang untuk berkunjung ke Kalteng," katanya.

Diketahui bersama pada Senin (9/3) kemarin terjadi kecelakaan air yaitu tabrakan speedboat yang ditumpangi sejumlah abdi negara yang bertugas memantau lokasi yang direncanakan dikunjungi Raja dan Ratu Belanda di kawasan Taman Nasional Sebangau.

Meski pada akhirnya sebanyak 27 korban kecelakaan semuanya berhasil ditemukan dan dievakuasi, namun pada akhirnya menyisakan duka mendalam. Sebanyak 7 orang korban dilaporkan meninggal dunia.

Saat ini Menteri LHK Siti Nurbaya beserta jajaran didampingi Sekda Kalteng Fahrizal Fitri mendatangi rumah duka terkait kejadian itu di sejumlah daerah, diantaranya Palangka Raya, Kapuas hingga Katingan.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA