Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Indonesia-Belanda Kerja Sama Kendalikan Penyakit Menular

Selasa 10 Mar 2020 14:34 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Esthi Maharani

Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo (kanan) bersalaman dengan Raja Belanda Willem Alexander (kedua kiri) didampingi Ratu Maxima Zorreguieta Cerruti seusai memberikan pernyataan pers dalam kunjungan kenegaraan di Istana Bogor, Jawa Barat, Selasa (10/3/2020). (Antara/Sigid Kurniawan)

Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo (kanan) bersalaman dengan Raja Belanda Willem Alexander (kedua kiri) didampingi Ratu Maxima Zorreguieta Cerruti seusai memberikan pernyataan pers dalam kunjungan kenegaraan di Istana Bogor, Jawa Barat, Selasa (10/3/2020). (Antara/Sigid Kurniawan)

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Pemerintah ingin membangun hubungan yang kuat dengan Pemerintah Belanda.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerima kunjungan kenegaraan Raja dan Ratu Belanda, Raja Willem Alexander dan Ratu Maxima Zorreguite Cerruti di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (10/1). Dalam pertemuan bilateral, kedua negara pun menjalin berbagai kerjasama, salah satunya pengendalian penyakit menular.

"Beberapa kerja sama yang baru, yang penting antara lain produksi kelapa sawit berkelanjutan, kerja sama dalam isu women peace and security, pengelolaan pengendalian penyakit menular," ujar Jokowi saat melakukan pernyataan bersama dengan Raja Belanda.

Jokowi menyampaikan ingin membangun hubungan yang kuat dengan Pemerintah Belanda. Karena itu, Indonesia-Belanda pun juga melakukan kesepakatan bisnis dengan nilai yang hampir mencapai 1 miliar dollar AS.

Di kawasan Eropa, Belanda merupakan salah satu mitra penting bagi Indonesia dan juga merupakan salah satu mitra strategis di bidang perdagangan, investasi, dan pariwisata.

"Di kawasan Eropa, Belanda adalah mitra dagang Indonesia terbesar kedua, mitra investasi terbesar pertama dan mitra pariwisata terbesar ke-4," ucap Presiden.

Dalam kunjungan ini, Pemerintah Belanda juga mengajak para pengusahanya untuk meningkatkan kerjasama dengan Indonesia. Apalagi di tengah ketidakpastian dunia saat ini sehingga dibutuhkan kerjasama yang saling menguntungkan dan saling menghormati oleh kedua negara.

"Perdamaian dan stabilitas dunia dapat tercapai jika negara-negara di dunia melakukan hubungan berdasar penghormatan dan integritas wilayah negara lain," ujar Jokowi.

Sementara itu, Raja Belanda Willem Alexander mengatakan peran Indonesia dalam menjaga kestabilan keamanan di Asia Tenggara sangat diperlukan. Indonesia saat ini merupakan anggota G20 dan anggota Dewan Keamanan dan Dewan Hak Asasi Manusia PBB.

Willem menilai Indonesia yang toleran dapat berperan untuk menjaga perdamaian, keadilan, dan perlindungan bagi kaum minoritas. Bagi Willem, Indonesia juga sangat mempesona karena memiliki kekayaan warisan budaya yang terus dijaga, namun juga dapat menyesuaikan dengan perkembangan zaman.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA