Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Siswa Taiwan Buat Robot Disinfektan untuk Perangi Virus

Selasa 10 Mar 2020 13:35 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Petugas kesehatan bersiap menyemprotkan cairan disinfektan kepada WNI ABK Diamond Princess dan barang bawaan saat turun dari kapal di Yokohama, Jepang, Ahad (2/3/3030). (Antara/KBRI Tokyo)

Petugas kesehatan bersiap menyemprotkan cairan disinfektan kepada WNI ABK Diamond Princess dan barang bawaan saat turun dari kapal di Yokohama, Jepang, Ahad (2/3/3030). (Antara/KBRI Tokyo)

Foto: Antara/KBRI Tokyo
Robot disinfektan dibuat dari lego untuk menyemprotkan disinfektan.

REPUBLIKA.CO.ID, KAOHSIUNG --  Para siswa di sekolah dasar di Kota Kaohsiung, Taiwan selatan, memerangi virus corona dengan cara unik. Mereka membuat robot disinfektan otomatis dari lego.

Anak-anak dari usia enam hingga 12 tahun dapat menggunakan robot disinfektan alkohol buatan sendiri itu setiap saat. Robot tersebut dirakit oleh beberapa siswa sebaya mereka di bawah bimbingan pelatih robotik.

Baca Juga

"Cuci tangan itu super," ujar rekaman suara setelah sepasang tangan berada di depan sensor ultrasonik robot itu.

Kemudian, robot mengeluarkan alkohol desinfektan dari botol semprot dan memasukkannya kembali dengan mekanisme motor dan roda gigi. Di sebelah robot, ada layar yang menunjukkan berbagai situasi yang memerlukan cuci tangan.

Satu tahun setelah bencana nuklir Fukushima di Jepang pada 2011, para guru di Sekolah Dasar Linyuan, Kota Kaohsiung meminta siswa untuk belajar mengenai prinsip dasar robotika. Sekolah ini terletak di area industri, didominasi oleh sektor petrokimia.

Guru-guru di sekolah tersebut menginginkan agar para siswa dapat memecahkan masalah di kota asalnya di masa depan, seperti kebakaran, polusi udara, dan ledakan gas. Sejak saat itu, sekolah tersebut mewakili Taiwan dalam berbagai kompetisi internasional di luar negeri dan mendapatkan beberapa penghargaan dengan klub robotnya.

Saat ini, Taiwan hanya mencatat 45 kasus virus corona. Sementara di China, terdapat lebih dari 80 ribu kasus virus corona. Taiwan dalam keadaan siaga tinggi untuk mencegah infeksi virus corona lebih lanjut.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA