Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Istana: Pemulangan Anak-anak WNI Eks ISIS Masih Dikaji

Sabtu 07 Mar 2020 14:30 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Bayu Hermawan

Akhir perjalanan WNI eks ISIS.

Akhir perjalanan WNI eks ISIS.

Foto: Republika
Kantor Staf Kepresidenan mengatakan pemulangan anak-anak WNI eks ISIS masih dikaji.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Kepresidenan, Donny Gahral Adian mengatakan pemerintah masih melakukan pengkajian terkait wacana pemulangan anak-anak WNI eks ISIS. Donny mengungkapkan, pemerintah masih memantau sejauh mana anak-anak tersebut terpapar paham radikal.

"Ada yang punya kemungkinan juga sudah infiltrated by radical ideology. Ini yang betul-betul harus dipantau," ujar Donny dalam diskusi di Jakarta, Sabtu (7/3).

Baca Juga

Kajian juga terus dilakukan kepada para remaja WNI eks ISIS. Sebab, Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) menyebut bahwa banyak anak dan remaja yang sudah ditanamkan paham radikalisme untuk dijadikan kombatan.

"Meskipun masih remaja, mereka sudah memiliki suatu pegangan ideologis yang dijadikan prinsip secara militan," kata Donny.

Donny menjelaskan, pemerintah tetap menjadikan keamanan masyarakat dalam negeri sebagau prioritas. Meski wacana pemulangan anak WNI eks ISIS murni alasan kemanusiaan. "Alasan kemanusiaan yang tetap menjaga prinsip keselamatan terhadap keamanan bangsa dan negara, itu yang tidak boleh dikorbankan," ujar Donny.

Di sisi lain, Haris Amir Falah, yang merupakan mantan narapidana teroris menyebut bahwa radikalisme lebih berbahaya dari virus Covid-19 atau corona. Maka dari itu, ia menilai pemerintah melakukan langkah tepat dengan tidak memulangkan WNI eks ISIS.

"Pengalaman saya bahwa doktrin atau anti NKRI adalah paket wajib untuk menjadi radikalis," ujar Haris.

Haris menceritakan, untuk menghilangkan paham radikal dalam dirinya membutuhkan waktu yang lama. Sehingga, pemerintah harus memikirkan banyak hal sebelum memulangkan mereka. "Itu timbul tenggelam. Saya mungkin baru sekitar 7-8 tahun, naik turun, sekarang lagi naik di moderatnya," ucap Haris.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA