Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Soal Survei Capres, Ridwan Kamil: 2024 Masih Jauh

Rabu 26 Feb 2020 15:11 WIB

Red: Bayu Hermawan

Gubernur Jabar Ridwan Kamil

Gubernur Jabar Ridwan Kamil

Foto: Istimewa
Ridwan Kamil menanggapi secara santai hasil survei terkait capres di pilpres 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menanggapi dengan santai hasil survei tentang tingkat popularitas dan elektabilitasnya di Pilpres 2024, seperti yang dirilis oleh Indo Barometer. Pria yang akrab disapa Emil itu menegaskan, saat ini fokus dirinya ialah bekerja dengan maksimal sebagai kepala daerah di Provinsi Jabar.

"Kalau ditanya soal itu (hasil survei Indo Barometer), saya kira urusan (Pilpres) 2024 masih jauh ya. Surveinya, kalau di tahun 2022, mungkin masih relevanlah," kata Ridwan Kamil, Rabu (26/2).

Orang nomor satu di Provinsi Jabar ini mengatakan pelaksanaan Pilgub Jabar baru saja selesai dilaksanakan sehingga dirinya masih harus menunaikan seluruh janji-janji kampanyenya. "Sehingga menurut saya sebaiknya narasi tentang (Pilpres) 2024 agak dikurangi mungkin," ucapnya.

"Lalu yang kedua, terkait namanya di survei, saya kira kita mengalir apa adanya. Karena memang tidak melakukan upaya-upaya untuk penguatan popularitas secara politis sih. Yang ada adalah sebagian warga mengkonsumsi kinerja melalui media, kan begitu," ujar Emil melanjutkan.

Dirinya mengakui, tugasnya saat ini adalah fokus untuk bekerja, berkinerja dan berprestasi sebagai Gubernur Jabar. Menurutnya yang terpenting saat ini adalah masyarakat khususnya Jawa Barat bosa merasakan hasil kerjanya. Meski begitu, Emil tetap mensyukuri hasil survei dan menilai hal itu bentuk apresiasi kepada dirinya.

"Jadi saya kira ya saya syukuri aja. Karena kepala daerah yang tidak ada di Jakarta khan tidak berada di pusat atensi nasional. Sehingga saya kira wajar dan itu menjadi instrospeksi bersama," katanya.

Berdasarkan hasil survei Indobarometer yang dirilis Senin (24/2), Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil berada di posisi kedua, setelah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yakni untuk kategori Tingkat Pengenalan Kepala Daerah Besar dan Strategis. Tingkat popularitas Kepala Daerah Besar dan Strategis yang paling tinggi adalah Anies Baswedan (91,7 persen), Ridwan Kamil (65,8 persen) dan di posisi ketiga adalah Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa dengan (55,8 persen).

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA