Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Pertamina tak Pasok BBM ke SPBU yang Belum Pasang Nozel

Rabu 26 Feb 2020 07:02 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Friska Yolanda

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati (tengah) didampingi Direktur Hulu Dharmawan Samsu (kiri) dan Direktur Perencanaan Investasi dan Manajemen Resiko (PIMR) Heru Setiawan (kedua kanan) mengikuti Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (25/2/2020).

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati (tengah) didampingi Direktur Hulu Dharmawan Samsu (kiri) dan Direktur Perencanaan Investasi dan Manajemen Resiko (PIMR) Heru Setiawan (kedua kanan) mengikuti Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (25/2/2020).

Foto: Antara/Reno Esnir
Pertamina menjamin proyek digitalisasi nozel bisa segera selesai pada Juni

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Pertamina (Persero) menjamin proyek digitalisasi nozel bisa segera selesai pada Juni tahun ini. Meski SPBU yang ada di Indonesia saat ini tak sepenuhnya milik perusahaan, Pertamina memastikan semua nozel akan terkoneksi.

Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati menjelaskan untuk bisa menertibkan ini, Pertamina akan menghentikan pasokan BBM kepada SPBU diluar milik Pertamina yang tak mau pasang digitalisasi nozel. Ia berharap langkah ini bisa menjadi desakan kepada para pemilik SPBU untuk menyukseskan rencana digitalisasi nozel.

"Juni semua selesai, kita sudah mau sampaikan kita setop pasokannya, karena ini memang harus dijalankan," ujar Nikce, Selasa (25/2) malam.

Nicke menjelaskan, pihaknya menargetkan 5.518 SPBU telah menerapkan digitaliasi nozzle. Namun, hingga saat ini baru terlaksana sekitar 3.500. Nicke bilang, kendala teknis yang membuat target digitaliasi itu belum tercapai lantaran masing-masing mitra memiliki sistem IT masing-masing.

"Pertama kendala teknis, SPBU kita sebagian besar milik partner mereka membangun sistem IT berbeda-beda ini yang sekarang kita sinkronisasi," ujarnya.

Selain itu, ada juga masalah nonteknis di mana pemilik SPBU pada masa awal mempertanyakan keuntungan digitaliasi nozzle.

"Apa keuntungnya bagi kami? Kita sebetulnya menerapkan begini sekrang bisa lihat setiap saat masing-masing dispenser ada berapa stoknya, nantinya tidak perlu nozzle abis, Pertamina langsung mengirimkan stok," jelasnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA