Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

BBKSDA Riau Bersihkan Jerat Harimau

Senin 17 Feb 2020 17:16 WIB

Red: Ani Nursalikah

BBKSDA Riau Bersihkan Jerat Harimau. Petugas Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Provinsi Riau menunjukan jerat yang membunuh harimau sumatera liar, di Kota Pekanbaru, Riau.

BBKSDA Riau Bersihkan Jerat Harimau. Petugas Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Provinsi Riau menunjukan jerat yang membunuh harimau sumatera liar, di Kota Pekanbaru, Riau.

Foto: Antara/FB Anggoro
Tim BBKSDA Riau menemukan dua jerat harimau yang dipasang masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Tim Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau menjangkau lokasi konflik manusia dengan harimau sumatera untuk membersihkan jerat. BBKSDA sekaligus melakukan sosialisasi kepada masyarakat tentang satwa dilindungi tersebut.

Kepala BBKSDA Riau Suharyono mengatakan telah memerintahkan tim untuk menuju Desa Kuala Tolam, Kabupaten Pelalawan, yang merupakan lokasi konflik manusia dengan harimau. Tujuan utama tim memasang kamera tersembunyi (camera trap) dan sosialisasi kepada warga setempat.

"Hari ini sudah kami perintahkan tim di bawah koordinasi kepala seksi 1 turun kembali ke tempat kejadian perkara (konflik manusia dengan harimau) bersama masyarakat memasang camera trap dan juga sosialisasi dan edukasi dengan memasang spanduk-spanduk peringatan terhadap masyarakat," katanya, Senin (17/2).

Ia mengatakan konflik manusia dengan harimau di Desa Kuala Tolam itu menjadi perhatian khusus dari BBKSDA Riau. Ia menyatakan tim mitigasi menemukan jejak satwa dilindungi itu di daerah tersebut. Selain itu, katanya, tim juga menemukan beberapa jerat saat melakukan penyisiran di daerah tersebut.

"Kami melakukan mitigasi ke sana, termasuk melakukan operasi sapu jerat di wilayah tersebut, dan ditemukan jejak harimau sumatera yang jaraknya cukup jauh dari permukiman, seberang sungai di areal perkebunan masyarakat, serta menemukan dua jerat yang dipasang masyarakat," katanya.

Ia mengatakan menerima informasi terbaru ada bangkai sapi yang diduga mati akibat terkaman harimau. Suharyono menanggapi hal tersebut dengan menyatakan kasus itu perlu diteliti lebih lanjut.

Sebabnya, ia mengatakan ciri luka yang ada di bangkai sapi tidak seperti akibat terkaman harimau. "Kami tidak dapat memberikan opini terhadap berita tersebut karena berdasarkan info yang didapat dari Kades Kuala Tolam, bangkai sapi utuh tidak dimakan serta kondisi luka yang minim, bahkan tidak ada luka gigitan," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA