Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Singapura Pangkas Proyeksi Ekonomi, Bagaimana Indonesia?

Senin 17 Feb 2020 15:39 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Nur Aini

Singapura sampai saat ini masih berstatus oranye wabah Virus Corona, sebanyak 47 orang positif terjangkit virus corona.

Singapura sampai saat ini masih berstatus oranye wabah Virus Corona, sebanyak 47 orang positif terjangkit virus corona.

Foto: EPA-EFE/How Hwee Ypung
Singapura memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi sebagai dampak virus corona.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Singapura merilis pemangkasan proyeksi pertumbuhan ekonomi tahun 2020, menjadi -0,5 persen hingga 1,5 persen. Angka itu sekaligus mengonfirmasi bahwa pemerintah Singapura membuka diri terhadap kemungkinan terjadinya resesi, menyusul pukulan ekonomi akibat penyebaran virus corona (Covid-19). Padahal sebelumnya, Singapura masih percaya diri ekonominya bisa tumbuh di rentang 0,5 persen sampai 2,5 persen pada 2020.

Lantasi bagaimana dengan Indonesia?

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menjelaskan bahwa ekspansi Produk Domestik Bruto (PDB) nasional tergantung dari sejauh mana pelemahan ekonomi China. Menurut perhitungan, perlambatan ekonomi China sebesar 2 persen akan linear dengan perlambatan ekonomi Indonesia sebesar 0,3 persen.

Baca Juga

"Tentu kita melihat ini di akhir bulan Februari ini," ujar Airlangga di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (17/2).

Airlangga menambahkan, Indonesia masih bergantung kepada China untuk produk impor hortikultura dan bahan baku obat. Namun untuk produk manufaktur lain, Airlangga yakin pasar domestik bisa melakukan penyesuaian dengan mencari sumber lain.

"Bahkan kalau industri baja kan bisa menigkatkan produksi dalam negeri," kata Airlangga.

Airlangga juga belum mau menanggapi secara panjang lebar tentang kinerja perdagangan Indonesia pada Januari 2020 yang kembali mencatatkan defisit. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan Indonesia pada Januari 2020 masih mengalami defisit sebesar 860 juta dolar AS.

"Ya ini kita lihat ke depan," kata Airlangga.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA