Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Wapres: Lebih Aman dan Maslahat tak Pulangkan WNI Eks ISIS

Kamis 13 Feb 2020 17:25 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Teguh Firmansyah

Wakil Presiden Maruf Amin di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Kamis (13/2).

Wakil Presiden Maruf Amin di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Kamis (13/2).

Foto: Republika/Fauziah Mursid
Wapres menegaskan tak mudah untuk mengembalikan ideologi orang terpapar radikalisme.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengungkapkan alasan pemerintah untuk tidak memulangkan warga negara Indonesia yang menjadi foreigner terrorist fighters (FTF). Menurut Ma'ruf, keputusan ini diambil sebagai jalan terbaik untuk menjaga keamanan seluruh masyarakat Indonesia di Tanah Air.

"Jadi yang lebih aman dan maslahat, kalau kita tidak memulangkan mereka," ujar Ma'ruf di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Kamis (13/2).

Ma'ruf menerangkan, saat ini saja, pemerintah dan banyak pihak terus berupaya memerangi paham radikal yang sudah tertanam di sejumlah kalangan di Tanah Air. Menurut Ma'ruf, tidak mudah untuk mengembalikan ideologi orang yang sudah terpapar radikalisme.

Apalagi, kata ia, jika harus menjaga masyarakat dari pengaruh ratusan WNI eks kombatan ISIS.

"Kita ingin mengawal keselamatan seluruh warga bangsa yang ada dari pengaruh-pengaruh tentu radikalisme dan terorisme. Mengawal yang sudah ada disini saja sesuatu tak mudah, melakukan radikalisasi yang sudah terpapar saja itu bukan sesuatu yang mudah," ujar Ma'ruf.


Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA