Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Said Aqil Menilai Terowongan Istiqlal tidak Diperlukan

Ahad 09 Feb 2020 19:33 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Indira Rezkisari

Presiden Joko Widodo (ketiga kiri) didampingi Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (kedua kiri), Menteri Agama Fachrul Razi (kiri) dan Ketua Badan Pelaksana Pengelola Masjid Istiqlal Asep Saepudin (keempat kiri) meninjau renovasi Masjid Istiqlal di Jakarta, Jumat (7/2/2020). Renovasi disebut termasuk membangun terowongan antara Istiqlal dan Katedral.

Presiden Joko Widodo (ketiga kiri) didampingi Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (kedua kiri), Menteri Agama Fachrul Razi (kiri) dan Ketua Badan Pelaksana Pengelola Masjid Istiqlal Asep Saepudin (keempat kiri) meninjau renovasi Masjid Istiqlal di Jakarta, Jumat (7/2/2020). Renovasi disebut termasuk membangun terowongan antara Istiqlal dan Katedral.

Foto: Hafidz Mubarak A/ANTARA FOTO
Said Aqil mengatakan lebih baik membangun kerjasama daripada terowongan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Kiai Said Aqil Siroj menyatakan, pembangunan terowongan bawah tanah yang akan dibangun antara Istiqlal-Katederal tak perlu. Sebaliknya, menurut dia, akan lebih baik jika dibangun kerja sama di bidang lainnya.

“Baik di bidang teknologi atau ekonomi. Atau berbagi informasi dan saling menjalin kebersamaan sikap, terkait kondisi dalam dan luar negeri,” ujar dia, Ahad (9/2).

Sambung dia, hal tersebut dinilai lebih bermanfaat dan bisa menjaga martabat bangsa ke depannya. Dia menegaskan, pembangunan terowongan antar dua rumah ibadah beda agama itu dinilai tidak perlu.

Bahkan, Kiai Said Aqil menyatakan bahwa pembangunan itu tak ada nilainya. “Apa urgensinya terowongan itu?” tanya dia.

Secara umum, terowongan antar rumah ibadah itu dipandang Istana sebagai mobilisasi jamaah dari Istiqlal menuju Katederal atau sebaliknya. Selain tentunya dari pesan simbolik yang disampaikan.

Namun demikian, Kiai Said Aqil mempertanyakan tujuan dari proyek itu. Lebih spesifik ia mempertanyakan proyek itu hanya sebagai strategi politik semata.

“Harus ada nilai,” katanya.

Dalam prosesnya, rencana pembangunan terowongan silaturahmi itu pertama kali dikatakan oleh Presiden RI, Jokowi pada saat meninjau renovasi Masjid Istiqlal pada Jumat (7/2) lalu. Ke depannya, proses pembangunan terowongan bawah tanah itu akan dilakukan Bersama dengan renovasi besar di Masjid Istiqlal.

Masjid Istiqlal telah direnovasi sejak Mei 2019 lalu. Lebih lanjut, masjid terbesar di Asia Tenggara itu akan diperbaiki bagian dalam masjid, selain dari kamar mandi dan fasilitas wudhunya.

Selain itu, pemasangan 104 CCTV juga akan dilakukan, bersamaan dengan penggantian karpet dan mihrab.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA