Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Keunikan Wisata Pasar Van Der Capellen di Tanah Datar

Ahad 02 Feb 2020 19:13 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Nur Aini

Pasar Tradisional Van der Capellen di Kota Batusangkar|.

Pasar Tradisional Van der Capellen di Kota Batusangkar|.

Foto: republika/Febrian Fachri
Pasar Van Der Capellen menyajikan produk lokal minangkabau dengan koin kayu.

REPUBLIKA.CO.ID, BATUSANGKAR -- Pasar Van Der Capellen di Batusangkar, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat melakukan inovasi guna meningkatkan sektor pariwisata ekonomis di Luhak Nan Tuo. Pasar yang menyajikan aneka produk lokal khas Minangkabau dengan transaksi menggunakan koin kayu itu kini buka dua kali dalam satu minggu.

Biasanya pasar yang berlokasi di bekas lahan Benteng Van Der Capellen ini hanya buka setiap Ahad pagi hingga siang. Kini pasar Capellen juga akan buka sabtu malam, atau malam minggu.

Baca Juga

''Inovasi yang diluncurkan yaitu Pasar Van Der Capellen edisi malam Minggu, mencoba menjawab dan mengurai dari persoalan sepinyo kunjungan dan aktivitas yang bernilai ekonomis untuk masyarakat di malam hari khususnya malam minggu,'' kata Wakil Bupati Tanah Datar Zuldafri Darma, Ahad (2/2).

Zuldafri meluncurkan Pasar Capellen edisi malam minggu ini pada Sabtu (1/2) kemarin. Zuldafri menyebut Pasar Capellen edisi malam minggu ini hanya dilaksanakan satu kali dalam sebulan yakni setiap malam minggu di pekan pertama. Menu yang disajikan di Pasar Capellen sama dengan yang disajikan setiap Ahad pagi-siang yakni aneka kuliner dan aneka produk unik khas Tanah Datar dan Sumbar.

Pasar Capellen menjadi daya tarik bagi wisatawan terutama kalangan milenial karena sistem transaksi yang tidak biasa. Pengunjung yang hendak berbelanja harus menukarkan uang tunai dengan koin kayu. Satu koin senilai Rp 2.500.

Ketika sudah mengantongi koin, pembeli baru dapat bertransaksi dengan para penjual di area Pasar Capellen. Zuldafri menilai cara transaksi di Pasar Capellen ini mampu membawa pengunjung ke dalam suasa pasar tradisional Sumbar di masa lalu. Para pedagang yang berjualan di area Pasar Capellen juga menggunakan pakaian khas Minangkabau. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA