Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Gunung Kidul Larang Hewan Ternak Keluar dari Wilayah Antraks

Selasa 21 Jan 2020 00:21 WIB

Red: Nur Aini

Petugas menyiapkan vaksin antraks di kantor Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Gunungkidul, Wonosari, Gunungkidul, DI Yogyakarta, Jumat (17/1/2020).

Petugas menyiapkan vaksin antraks di kantor Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Gunungkidul, Wonosari, Gunungkidul, DI Yogyakarta, Jumat (17/1/2020).

Foto: Antara/Hendra Nurdiyansyah
Dua wilayah di Gunung Kidul disinyalir endemik antraks.

REPUBLIKA.CO.ID, GUNUNG KIDUL -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengisolasi hewan ternak dari Desa Gombang, Kecamatan Ponjong dan Rongkop guna mengantisipasi penyebaran kasus antraks.

Kepala Bidang Peternakan Dinas Pertanian dan Pangan Gunung Kidul Suseno Budi di Gunung Kidul, Senin (20/1), mengatakan tindakan pencegahan hewan ternak keluar dari Kecamatan Ponjong dan Rongkop untuk mencegah bakteri antraks keluar dari dua wilayah yang disinyalir menjadi endemik penyakit tersebut.

Baca Juga

"Kami melarang ternak yang berasal dari wilayah yakni Desa Gombang, Kecamatan Ponjong dan dari Pucanganom, Kecamatan Rongkop, untuk diperjualbelikan. Petugas merazia sejak dini hari untuk mencegah ternak keluar," kata Suseno.

Ia mengatakan pada Senin ini petugas gabungan yang terdiri dari Dinas Pertanian dan Pangan (DPP), Dishub, Satpol PP Gunung Kidul, TNI serta Polri, menyebar di sejumlah titik melakukan tindakan pencegahan hewan ternak keluar. Sejak dua hari terakhir, tim gabungan menggelar operasi untuk mencegah ternak keluar dari wilayah Desa Gombang dan Desa Pucanganom.

"Petugas gabungan menghentikan dan menanyakan dari mana asal hewan ternak tersebut. Jika ternak berasal dari kawasan endemik, maka ternak diminta untuk dibawa pulang kembali," katanya.

Meski pemberian antibiotik kepada hewan ternak di daerah endemik sudah dilakukan, menurut Suseno, pencegahan agar hewan ternak tidak ke luar tetap diterapkan sebagaimana instruksi bupati. Sejauh ini lokasi yang menjadi daerah positif antraks sudah diformalin dan diberi antibiotik. Bulan pertama pencegahan agar hewan ternak tidak ke luar, kata dia, nanti akan dievaluasi,

"Yang kami larang masuk pasar dari Desa Gombang, Ponjong dan dari Pucanganom, Rongkop yang merupakan daerah endemik Antraks," kata Suseno.

Sebanyak, 27 warga Dusun Ngrejek Wetan dan Kulon, Desa Bedoyo, Kecamatan Ponjong, dinyatakan positif antraks. Puluhan orang itu terpapar dari hewan yang positif Antraks yang disembelih dan dagingnya dikonsumsi. Saat ini mereka dalam taraf pengobatan, dan kondisi kesehatan sudah semakin membaik.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA