Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Masjid Steril dari Pengungsi, Oded: Fatwa MUI Kesepakatan

Senin 20 Jan 2020 16:21 WIB

Rep: M Fauzi Ridwan/ Red: Teguh Firmansyah

Warga RW 11 Tamansari Kota Bandung sudah satu bulan masih bertahan di Masjid Al-Islam pasca pembongkaran bangunan Kamis (12/12) lalu.

Warga RW 11 Tamansari Kota Bandung sudah satu bulan masih bertahan di Masjid Al-Islam pasca pembongkaran bangunan Kamis (12/12) lalu.

Foto: Republika/Fauzi Ridwan
Oded berharap warga korban penggusuran tak jadikan masjid sebagai tempat tinggal.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Bandung mengeluarkan fatwa agar seluruh masjid di Kecamatan Bandung Wetan digunakan sebagaimana fungsinya yaitu tempat beribadah.

Fatwa tersebut dikeluarkan berkaitan dengan penggunaan Masjid Al-Islam oleh warga terdampak pembongkaran bangunan di RW 11 Desember 2019 untuk kegiatan tempat tinggal.

Saat dikonfirmasi, Wali Kota Bandung, Oded M Danial menegaskan jika masjid merupakan tempat untuk ibadah sehingga berdasarkan rapat yang telah dilakukan maka sebaiknya warga tidak berada di masjid.

Baca Juga

Ia pun menilai fatwa yang dikeluarkan merupakan kesepakatan forum komunikasi pimpinan daerah (forkopimda).

"Ya, masjid sesungguhnya memang tempat ibadah bukan tempat tiap orang apalagi nyanyi-nyanyi. Itu (fatwa) hasil rapat dengan Forkopimda dengan usul dari kita, memang itu harus di usahakan mereka tidak berada disitu," ujarnya, Senin (20/1).

Terkait dengan bantuan dari pemerintah Kota Bandung pasca fatwa MUI tersebut dikeluarkan, Oded mengaku sudah berkomunikasi dengan semua warga. Namun, beberapa di antaranya menolak pindah dan cenderung melawan. "Mereka sendiri gak mau pindah, malah melawan terus," katanya.

Diketahui, warga terdampak pembongkaran bangunan memilih bertahan di Masjid Al-Islam sejak Kamis, 12 Desember 2019. Mereka menuntut pemerintah agar mengembalikan hak mereka yaitu rumah.

Berdasarkan pantauan, sebagian para warga terdampak beraktivitas di area sekitar masjid sedangkan dilantai dua digunakan untuk tempat beristirahat dan tidur. Di samping bagian depan masjid terdapat dapur umum dan disamping lainnya terdapat tenda yang digunakan untuk posko.

Beberapa warga terlihat memasuki masjid untuk beribadah salat zuhur di lantai satu masjid. Sementara area luar masjid di lantai dua digunakan untuk menyimpan barang-barang warga.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA