Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

LDNU Dukung Pemberlakuan Sertifikat Khatib

Kamis 16 Jan 2020 17:39 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Ani Nursalikah

LDNU Dukung Pemberlakuan Sertifikat Khatib. Seorang dai memberikan ceramah agama di masjid. (ilustrasi)

LDNU Dukung Pemberlakuan Sertifikat Khatib. Seorang dai memberikan ceramah agama di masjid. (ilustrasi)

Foto: Antara
Khatib bersertifikat dalam menyampaikan dakwah sesuai Islam yang cocok di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama (LDNU) KH Agus Salim menuturkan mendukung pemberlakuan sertifikat khatib oleh Dewan Masjid Indonesia (DMI) selama itu bertujuan penguatan Islam dan NKRI yang berazaskan Pancasila dan UU Dasar 1945. Agus mengatakan, sertifikasi dai atau khatib bertujuan agar kiai, ustaz, dan penceramah dalam menyampaikan konten dakwahnya sesuai ajaran penting dalam Islam yang cocok dikembangkan di Indonesia.

"Dalam tradisi NU dakwah semacam itu dikenal dengan dakwah ala Ahlussunnah Wal Jama'ah An-Nadliyah," ujar dia kepada Republika.co.id, Kamis (16/1).

Agus melanjutkan, ada tiga ciri yang paling tampak dalam menyampaikan dakwah, termasuk cara beragama dan bernegara. Pertama, bersikap at-Tawassuth atau sikap tengah-tengah, sedang, tidak ekstrem kiri atau ekstrem kanan.

Kedua, at-Tawazun atau seimbang dalam segala hal, termasuk dalam penggunaan dalil 'aqli (dalil yang bersumber dari akal pikiran rasional) dan dalil naqli (bersumber dari Al-Qur’an dan Hadits). "Ketiga adalah al-i'tidal atau tegak lurus," ucap dia.

Ikatan Khatib Dewan Masjid Indonesia (IK DMI) akan memberlakukan sistem dan mekanisme khatib bersertifikat. Ketua Umum IK DMI, Hamdan Rasyid, mengatakan sistem khatib bersertifikat ini tujuannya agar ada ukuran standar untuk para khatib.

Dengan begitu, Hamdan berharap kedepan semua khatib bersertifikat. "Insya Allah semua seperti itu, jadi ke depannya ada standar untuk memudahkan khatib bersertifikat," ujar Hamdan di Kantor Wapres, Jakarta, Selasa (14/1).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA