Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

JP Morgan Bukukan Laba Terbesar

Kamis 16 Jan 2020 01:13 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Friska Yolanda

JPMorgan Chase

JPMorgan Chase

Foto: EPA
Tiga dari empat segmen bisnis JP Morgan menunjukkan kinerja positif.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- JP Morgan Chase & Co membukukan laba tahunan terbesarnya pada Selasa (14/1) karena bisnis perdagangan obligasi rebound kembali dalam tiga bulan terakhir tahun ini. Pencapaian ini menetapkan optimisme untuk bank-bank besar AS yang merilis laporan keuangan pada minggu ini.

Pendapatan naik kecuali satu dari empat bisnis utama JP Morgan, mengalahkan ekspektasi analis dan mendorong saham bank naik 2,2 persen. Para eksekutif juga positif dan memiliki pandangan jernih tentang prospek untuk tahun 2020.

"Prospek kami menuju tahun 2020 adalah konstruktif, didukung oleh kekuatan konsumen AS," kata Direktur Keuangan JP Morgan, Jennifer Piepszak. 

Di JP Morgan, satu-satunya bisnis yang mencatat penurunan adalah perbankan komersial. Pendapatan turun 3 persen karena pendapatan bunga bersih lebih rendah dan biaya yang lebih tinggi karena investasi dalam bisnis.

Pendapatan perdagangan obligasi bank melonjak 86 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya ketika pasar keuangan dikejar industri secara luas oleh aksi jual didorong oleh perdagangan dan kekhawatiran pertumbuhan global. Pendapatan dari pasar ekuitas naik 15 persen menjadi 1,5 miliar dolar AS.

Pendapatan keseluruhan di unit perbankan korporasi dan investasi JP Morgan, yang menampung bisnis perdagangan dan penjamin emisi, melonjak 31 persen menjadi 9,47 miliar dolar AS.

Bisnis perbankan konsumen dan komunitas, yang menyumbang hampir setengah dari pendapatan bank, melaporkan kenaikan 14 miliar dolar AS atau 3 persen, dibandingkan tahun lalu. Pelanggan kartu kredit Chase menggunakan kartu mereka untuk kepentingan bank di musim liburan ini.  Bank melaporkan kartu kredit, layanan pedagang, dan pendapatan otomatis naik 6,3 miliar dolar AS atau 9 persen, dengan pinjaman kartu kredit naik 8 persen.

Tetapi pendapatan berada di bawah tekanan kuartal ini dari margin deposito yang lebih rendah karena suku bunga rendah. Ini berarti bank memperoleh lebih sedikit dari deposito yang dipinjamkan. Pendapatan pinjaman rumah juga turun 5 persen menjadi 1,3 miliar dolar AS.

Total pinjaman, tidak termasuk kredit perumahan, naik 3 persen pada kuartal tersebut. Kredit perumahan turun 17 persen.

CEO Jamie Dimon mengatakan konsumen AS terus berada dalam posisi yang kuat. "Upah mereka naik, aset mereka naik, investasi mereka naik, nilai rumah mereka naik," kata Dimon.

Laba bersih bank 8,52 miliar dolar AS, atau 2,57 dolar AS per saham, pada kuartal yang berakhir 31 Desember.Nilai ini naik dari 7,07 miliar dolar, atau 1,98 dolar per saham, setahun sebelumnya.  Pendapatan bersih naik 9 persen menjadi 29,21 miliar dolar AS.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA