Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Turki Tahan 16 Ribu Migran Gelap Selama 2019

Jumat 10 Jan 2020 00:22 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Ani Nursalikah

Turki Tahan 16 Ribu Migran Gelap Selama 2019. Bocah-bocah Suriah yang turut mengungsi dengan keluarga mereka di salah satu kamp pengungsi di perbatasan Suriah-Turki.

Turki Tahan 16 Ribu Migran Gelap Selama 2019. Bocah-bocah Suriah yang turut mengungsi dengan keluarga mereka di salah satu kamp pengungsi di perbatasan Suriah-Turki.

Foto: AP Photo/Muhammed Muheisen
Turki jadi titik transit utama bagi migran gelap yang ingin menyeberang ke Eropa.

REPUBLIKA.CO.ID, MUGLA -- Turki menahan lebih dari 16 ribu migran gelap yang mencoba mencapai Eropa dari Turki barat sepanjang 2019. Semua migran yang tertangkap biasanya dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan medis atau dipindahkan ke kantor migrasi provinsi.

Menurut data yang dikumpulkan Anadolu Agency dari sumber keamanan menyatakan, selama operasi di provinsi Mugla barat Turki, keseluruhan 16.218 migran gelap ditahan. Pasukan keamanan banyak melakukan penahanan ketika mereka berusaha melewati Laut Aegea untuk mencapai Yunani.

Migran gelap biasanya menghadapi risiko cukup besar ketika mencoba mencapai pulau Kos dan Symi di Yunani. Beberapa migran gelap jatuh ke tangan penyelundup manusia atau kehilangan nyawa karena kecelakaan lalu lintas, mati kedinginan, atau tenggelam di laut. Setidaknya 25 migran gelap kehilangan nyawa mereka di lepas pantai Mugla.

Selama operasi, 447 penyelundup manusia ditahan dan lebih dari 50 kapal dan ratusan perahu yang digunakan penyelundup di jalur ilegal disita. Para migran yang berhasil selamat dan tertangkap adalah warga Suriah, Myanmar, Somalia, Bangladesh, Afghanistan, Pakistan, Iran, Palestina, dan Irak.

Turki menjadi titik transit utama bagi para migran gelap yang ingin menyeberang ke Eropa untuk memulai kehidupan baru. Mereka kebanyakan korban yang melarikan diri dari perang dan penganiayaan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA