Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Pelatih Barcelona Kritik Format Piala Super Spanyol

Kamis 09 Jan 2020 09:34 WIB

Red: Endro Yuwanto

Ernesto Valverde

Ernesto Valverde

Foto: EPA-EFE/ALEJANDRO GARCIA
Valverde menuding ini konsekuensi hasrat mencari untung dalam industri sepak bola.

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH -- Pelatih Barcelona Ernesto Valverde mengkritik format baru Piala Super Spanyol. Ia menyatakan, memainkan kompetisi ini di Arab Saudi adalah konsekuensi dari hasrat mencari keuntungan dalam industri sepak bola.

Piala Super Spanyol biasanya mengawali musim liga di Spanyol dengan format dua leg pertandingan antara juara Copa del Rey dan juara La Liga, sekalipun pada edisi 2018 dimainkan sebagai pertandingan sistem satu kali main di Tangier, Maroko.

Tahun lalu, Federasi Sepak Bola Spanyol (RFEF) sepakat menggandakan tim peserta dan menggelar kompetisi ini di luar Spanyol secara permanen, selain menggeser waktu penyelenggaraannya dari Agustus menjadi Januari.

RFEF sudah meneken kontrak tiga tahun untuk memainkan kompetisi ini di Arab Saudi yang disebut-sebut media Spanyol bernilai 40 juta euro per tahun.

"Saya tahu ada gairah, tetapi sepak bola dewasa ini adalah sebuah industri," kata Valverde dalam konferensi pers menjelang pertandingan semifinal melawan Atletico Madrid di Jeddah Kamis (9/1) ini, dilansir Reuters. "Alasan mengapa kami di sini dan mengapa kami pernah ada di Maroko adalah karena pihak berwenang lebih mencari keuntungan."

Langkah ini dikritik oleh para pendukung karena mengecualikan basis penggemar tradisional tim dan dari seruan kelompok-kelompok advokasi seperti Amnesti Internasional mengingat catatan buruk HAM Arab Saudi.

Valverde juga mempertanyakan hak melibatkan Atletico dan Real Madrid yang musim lalu tidak memperoleh satu pun trofi. Barca dan Valencia sama-sama lolos ke Piala Super karena menjadi juara liga dan Copa del Rey, sebaliknya Atletico dilibatkan karena menempati urutan kedua klasemen La Liga musim lalu.

Jatah terakhir seharusnya menjadi milik runner-up Copa del Rey, tetapi posisi ini juga ditempati Barca sehingga jatah ini kosong dan kemudian diberikan kepada Real karena catatan lebih baiknya dari Real Betis sebagai dua dari semifinalis Copa, selain Barca dan Valencia.

"Bagi saya aneh saja memainkan Piala Super dengan dua tim tamu. Sudah jelas pertandingan ini untuk menyenangkan penonton, tetapi dari sudut pandang olahraga hanya ada satu juara liga dan satu juara copa," jelas Valverde.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA