Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Menlu Iran Kutuk Serangan AS yang Bunuh Jenderal Iran

Jumat 03 Jan 2020 13:00 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Jenderal Iran Qasem Soleimani. Menlu Iran mengutuk pembunuhan Jenderal Qasem Soleimani oleh AS. Ilustrasi.

Jenderal Iran Qasem Soleimani. Menlu Iran mengutuk pembunuhan Jenderal Qasem Soleimani oleh AS. Ilustrasi.

Foto: BBC
Menlu Iran mengutuk pembunuhan Jenderal Qasem Soleimani oleh AS

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Menteri Luar Negeri Iran Zavad Zarif mengutuk pembunuhan Jenderal Pengawal Revolusi Iran Qasem Soleimani dalam serangan udara Amerika Serikat (AS) di Bandara Internasional Baghdad, Irak, Jumat (3/1). Ia menyebut serangan AS sebagai tindakan yang sangat berbahaya.

"Tindakan terorisme intenasional AS, menargetkan dan membunuh Jenderal Soleimani, yang memimpin pasukan paling efektif dalam melawan ISIS, Al Nusrahm Al Qaeda, dan lain-lain sangat berbahaya dan eskalasi bodoh," cicit Zarif di akun resmi twitternya dilansir The New Arab News, Jumat.

Zarif memperingatkan AS bahwa serangannya akan menjadi tanggung jawab AS atas semua konsekuensi dari tindakan kejam AS. Seorang penasihat Presiden Iran Hassan Rouhani juga memperingatkan AS.

"Trump melalui pertaruhannya telah menyeret AS ke dalam situasi paling berbahaya di kawasan ini," tulis Hessameddin Ashena di aplikasi Telegram. "Siapapun yang meletakkan kakinya di luar garis merah harus siap menghadapi konsekuensinya," ujarnya menambahkan.

Pentagon mengonfirmasi bahwa militer AS membunuh Qassem Soleimani atas arahan Presiden Trump. Jenderal Soleimani yang merupakan pemimpin aparat keamanan regional Iran tewas dalam serangan udara di bandara internasional Baghdad di samping wakil komandan milisi yang didukung Iran di Irak yang dikenal sebagai Pasukan Mobilisasi Populer.

sumber : Al Araby
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA