Kamis, 3 Rajab 1441 / 27 Februari 2020

Kamis, 3 Rajab 1441 / 27 Februari 2020

Di Haul Gus Dur, Gus Mus Nasihati Mahfud

Ahad 29 Des 2019 04:41 WIB

Red: Andri Saubani

Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar bersama Menkopolhukam Mahfud MD, Mustasyar PBNu KH Ahmad Mustofa Bisri atau Gus Mus, Cendikiawan Muslim Quraish Shihab, Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil dan Politikus Golkar Akbar Tanjung (dari kiri) saat menghadiri Haul ke-10 Gus Dur di Ciganjur, Jakarta, Sabtu (28/12).

Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar bersama Menkopolhukam Mahfud MD, Mustasyar PBNu KH Ahmad Mustofa Bisri atau Gus Mus, Cendikiawan Muslim Quraish Shihab, Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil dan Politikus Golkar Akbar Tanjung (dari kiri) saat menghadiri Haul ke-10 Gus Dur di Ciganjur, Jakarta, Sabtu (28/12).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Haul ke-10 Gus Dur diperingati di Ciganjur, Jakarta, Sabtu (28/12) malam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tokoh agama, Kiai Haji Mustofa Bisri (Gus Mus) menasihati Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD agar berhati-hati dengan jabatan yang diemban saat ini. Mantan Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) sebelum digantikan KH Ma'ruf Amin itu mengatakan, bahwa jabatan bisa mengubah seseorang.

"Hati-hati lho sampeyan (kamu), jabatan itu merusak wong (orang)," ucap Gus Mus saat memberi tausyiah di peringatan haul ke-10 Gus Dur, di Ciganjur, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Sabtu (28/12) malam.

Mendengar itu, sontak para jamaah tertawa. Mahfud hanya tersenyum saja sembari mengangguk-angguk. Gus Mus melanjutkan, ia bercerita soal pengalamannya memiliki jabatan sebagai Rais Aam PBNU dulu.

"Saat saya menjabat Rais Aam sebentar, rasanya saya harus terus berfatwa," kata Gus Mus yang kembali membuat hadirin tertawa.

Menurut Gus Mus, Mahfud MD adalah seorang Kiai yang tertutupi oleh jabatan. Karena itu, ia sedih mengapa di seorang Kiai seperti Mahfud MD mendapat celaan warganet di media sosial.

"Ini (Mahfud) kiai ketutupan pangkatnya dilecehkan di media sosial itu. Saya mengikuti itu," kata Gus Mus.

Dari balasan-balasan di media sosial itu, Gus Mus membaca komentar warganet yang menuduh Mahfud tidak mengerti dalil.

"Enggak ngerti dalil bagaimana, ini kan Kiai Madura," kata Gus Mus.

Ia menyebut warganet seolah-olah lupa bahwa Mahfud seorang kiai dan menganggap karena Mahfud sudah menjadi Menteri Koordinator maka ilmu yang ia punya pun menjadi hilang.

"Saya pun bisa lupa kalau Mahfud itu seorang kiai. Sudah jadi Menko Polhukam," kata Gus Mus.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA