Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Seekor Penyu Ditemukan Mati Terjerat Alat Pancing

Sabtu 28 Dec 2019 21:07 WIB

Red: Indira Rezkisari

Penyu

Penyu

Foto: ABC News
Demi penyu, pemkab langsung keluarkan larangan penggunaan alat pancing.

REPUBLIKA.CO.ID, PANGANDARAN -- Petugas Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Pangandaran menemukan satu ekor penyu mati yang diduga terjerat alat pancing. Alat pancing dipasang di dasar laut untuk menangkap ikan di Pantai Barat Pangandaran, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat.

"Bangkai penyu langsung dikubur di sana, setelah didata petugas," kata Kepala Resor KSDA Pangandaran, Uking Iskandar saat dihubungi wartawan, Sabtu (28/12).

Ia menuturkan, penyu sisik diperkirakan berusia dua tahun dengan lebar 26 sentimeter dan panjang 35 sentimeter itu ditemukan mati kedua kalinya di pantai, Jumat (27/12).

Sejak temuan penyu mati itu, kata dia, Pemkab Pangandaran mengeluarkan aturan larangan bagi nelayan untuk tidak menggunakan alat pancing rawai senggol. "Baru kali ini ditemukan lagi setelah beberapa tahun terakhir," katanya.

Ia menyampaikan, jajaran KSDA Pangandaran sudah mengimbau nelayan untuk tidak menggunakan alat pancing rawa senggol untuk menangkap ikan. Alat pancing itu dapat mengganggu kehidupan penyu.

Namun adanya penyu mati itu, kata dia, diperkirakan terjerat alat pancing di luar Pangandaran, kemudian penyu itu terbawa arus hingga sampai ke Pantai Pangandaran.

"Ditemukan matinya di Pantai Pangandaran, bisa saja tersangkut rawai senggol di daerah lain. Lalu terbawa ke Pangandaran," katanya.

Ia menambahkan, KSDA terus berupaya menjaga habitat dan kehidupan penyu karena saat ini populasi penyu di Indonesia terjadi penurunan. Bahkan, lanjut dia, saat ini tidak terlihat lagi penyu bertelur di Pantai Pangandaran, selama ini yang masih terlihat penyu di Pantai Sindangkerta, Kabupaten Tasikmalaya.

"Kita juga sudah melepasliarkan 70 ekor tukik untuk menjaga keberadaannya tetap ada," katanya.





sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA