Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Pendiri Hanura Tanggapi Pernyataan Soal OSO Pencaplok Partai

Selasa 24 Dec 2019 13:31 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ratna Puspita

[Ilustrasi] Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura)

[Ilustrasi] Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura)

Foto: Antara/Aditya Pradana P
Kubu Wiranto menyebut OSO sebagai political party rider atau pencaplok partai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pendiri Partai Hanura kubu Oesman Sapta Odang (OSO) Yus Usman Sumanegara menjawab pernyataan Ketua Dewan Kehormatan Partai Hanura kubu Wiranto, Chairuddin Ismail, yang menyebut OSO sebagai pencaplok partai. Yus mempertanyakan kapasitas Chairuddin yang menyampaikan pernyataan tersebut.

"Pak Chairuddin Ismail itu bukan pengurus dewan kehormatan partai yang legal," kata Yus di DPP Partai Hanura, Menteng, Jakarta, Senin (23/12).

Baca Juga

Ia menegaskan ketua Dewan Kehormatan Partai Hanura yang legal adalah mayjen Marwan Paris. Wakil ketua umum demisioner Partai Hanura itu juga mempertanyakan Chairrudin yang namanya tidak masuk ke dalam struktur dewan kehormatan partai di bawah kepemimpinan OSO.

"Jadi Pak Chairuddin nggak tahu dewan kehormatan yang mana," ucapnya.

Sebelumnya Ketua Dewan Kehormatan Partai Hanura Chairuddin Ismail menyebut OSO sebagai pencaplok partai. Sebab, ia masuk ke partai dan kemudian menyingkirkan orang yang ada di dalamnya.

"Beliau ini (OSO) saya katakan political party rider, pencaplok partai politik. Ketika dia masuk, semua orang dimarahi dan diganti-ganti. Jadi yang aklamasi di sana itu ya orang-orang dia," ujar Chairuddin di Hotel Century Park, Jakarta, Rabu (18/12) lalu.

Pencaplokan yang dilakukan oleh OSO, kata Chairuddin, sama dengan teknik yang digunakan perusahaan di Amerika Serikat. Di mana saat ada perusahaan bermasalah, seseorang datang membeli sahamnya. Lalu, mengambil alihnya secara perlahan.

"Sebetulnya gaya Hanura di bawah Pak OSO itu, saya kebetulan lama di reserse. Di Amerika ada namanya corporate rider, pencaplok perusahaan," ujar Chairuddin. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA