Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Kopi Janji Jiwa Siap Go International Tahun Depan

Selasa 24 Dec 2019 05:07 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah

Kopi Janji Jiwa berencana go international tahun 2020.

Kopi Janji Jiwa berencana go international tahun 2020.

Foto: Instagram @kopijanjijiwa
Di Indonesia, Janji Jiwa berhasil membuka 700 kedai kopi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setelah berhasil membuka 700 kedai kopi di Indonesia, Kopi Janji Jiwa berencana untuk go internasional di tahun 2020. Kedai kopi yang identik dengan sajian kopi susu gula aren ini, bakal melebarkan sayapnya ke negara-negara di Asia Tenggara.

"Untuk negaranya masih rahasia. Tapi yang pasti di Southeast Asia dulu," ungkap CEO dan Founder Kopi Janji Jiwa Billy Kurniawan di Central Park Jakarta, Senin (23/12).

Untuk go internasional, salah satu yang sudah dipersiapkan secara matang adalah kualitas dan keamanan dari bahan baku. Saat ini semua bahan baku kopi, kata Billy, telah mengantongi sertifikasi dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) serta sertifikasi halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI).

"Baru bahan baku yang sudah ready, tapi yang sekarang kami siapkan adalah masalah teknis di sana (negara tujuan)," kata Billy.

Menurut Billy, nantinya Janji Jiwa bakal menghadirkan varian kopi dan menu khusus yang disesuaikan dengan selera masyarakat lokal setiap negara. Janji Jiwa juga akan memerhatikan takaran penyajian bahan baku di setiap gelas kopi, dengan mempertimbangkan kadar manis serta citarasa kopi yang cocok dilidah masyarakat lokal negara tujuan.

"Meski masih di Asia Tenggara, tapi menurut aku toleransi rasa manis setiap negara ada perbedaan. Dan untuk citarasa kopinya, kan di Indonesia kopinya very bold sedangkan di negara lain kan belum tentu. Jadi apapun itu kita harus bikin menu yang sesuai dengan citarasa orang di sana," kata Billy.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA