Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Menkop UKM akan Bentuk Kantor Bersama Dukung Ekspor UMKM

Jumat 20 Dec 2019 20:38 WIB

Red: Nidia Zuraya

Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Koperasi Usaha Kecil & Menengah Teten Masduki, Direktur Utama Bank BRI Sunarso dan Menteri BUMN Erick Thohir meninjau stand pada UMKM Export BRILian Preneur 2019 di Jakarta Convention Center, Jumat (20/12).

Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Koperasi Usaha Kecil & Menengah Teten Masduki, Direktur Utama Bank BRI Sunarso dan Menteri BUMN Erick Thohir meninjau stand pada UMKM Export BRILian Preneur 2019 di Jakarta Convention Center, Jumat (20/12).

Foto: Republika/Prayogi
Kontribusi UMKM terhadap ekspor nasional baru 14,5 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki akan membentuk kantor bersama dalam rangka untuk mendorong ekspor UMKM. Kantor bersama diperlukan karena kontribusi UMKM terhadap ekspor nasional baru 14,5 persen.

"Kemarin kita sudah mencoba suatu penyederhanaan, nanti untuk produk UMKM, di mana kami akan mendirikan kantor bersama untuk ekspor UMKM sehingga semua perizinan, sertifikasi, pembiayaan untuk ekspornya di situ," ujar Teten Masduki di Jakarta, Jumat (20/12).

Menurut Teten, yang penting sekarang bagaimana UMKM terintegrasi dengan value chain, rantai pasok kalau bisa dengan rantai pasok global. Terkait target ekspor UMKM untuk tahun depan, Teten menyampaikan bahwa pihaknya masih mempelajari namun berharap pada tahun 2024 ekspor UMKM naik dua kali lipat dibandingkan sekarang.

"Tentu ini membutuhkan ekosistem yang segera dibangun, kalau untuk pembiayaan tidak jadi masalah," katanya.

Selain akan membentuk kantor bersama untuk mendukung ekspor UMKM, Menkop UKM juga akan menggunakan Sarinah sebagai trading house bagi UMKM-UMKM kecil. "Kami juga akan menggunakan Sarinah sebagai trading house dan agregator untuk produk UMKM yang kecil-kecil, agar bisa go internasional," ujar Teten Masduki.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo mengungkapkan ekspor Indonesia saat ini masih didominasi oleh pelaku usaha besar sementara ekspor oleh pelaku UMKM masih kecil. Ia mengatakan para pelaku UMKM tidak perlu berkecil hati karena dengan berbagai upaya kontribusi UKM terhadap ekspor akan meningkat.

Presiden yakin dengan berbagai upaya termasuk oleh PT Bank Rakyat Indonesia, produk UMKM akan membanjiri pasar ekspor.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA