Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Dinkes Bandung: Hanya 1 Siswa SDN 252 Terbukti Hepatitis A

Kamis 12 Dec 2019 09:08 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Nur Aini

Petugas Dinas Kesehatan Kota Bandung tengah mengecek kondisi kesehatan siswa SDN 252 Bandung, fasilitas sekolah dan kantin, Rabu (11/12). Dinas Kesehatan menyebut terdapat 7 orang siswa yang diduga terkena hepatitis A dan belasan lainnya yang terkena sakit demam dan lainnya.

Petugas Dinas Kesehatan Kota Bandung tengah mengecek kondisi kesehatan siswa SDN 252 Bandung, fasilitas sekolah dan kantin, Rabu (11/12). Dinas Kesehatan menyebut terdapat 7 orang siswa yang diduga terkena hepatitis A dan belasan lainnya yang terkena sakit demam dan lainnya.

Foto: M Fauzi Ridwan
Sebelumnya dilaporkan 7 siswa terkena Hepatitis A di SDN 252 Bandung

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung memaparkan hasil investigasi dan klarifikasi tentang dugaan tujuh orang siswa SDN 252 Bandung yang terkena hepatitis A. Siswa yang positif terkena hepatitis A hanya satu orang. Sedangkan enam orang lainnya menunjukkan gejala hepatitis A, tetapi belum bisa dibuktikan.

"Dari tujuh orang (siswa) terduga (terkena hepatitis A), orangtuanya dikumpulkan untuk diinvestigasi dan klarifikasi. Ternyata hanya satu (positif) yang punya hasil data laboratorium," ujar Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinkes Kota Bandung, Rosye Arosdiani saat dihubungi, Kamis (12/12).

Baca Juga

Ia mengungkapkan, enam orang siswa lainnya mengarah kepada gejala hepatitis A. Namun, pihaknya tidak bisa memastikan apakah mereka terkena hepatitis A. 

"Ada yang sudah sembuh diantaranya dan satu lagi dirawat, kemungkinan positif walaupun belum melihat hasil labnya. Yang sisanya nggak ada hasil labnya," katanya.

Berdasarkan hasil investigasi Rabu (11/12) kemarin, Dinkes belum mengetahui sumber utama penyebaran hepatitis A di sekolah. Namun, sampel sudah diambil untuk dicek dilaboratorium.

"Apakah dari airnya? Menurut saya asumsi tanpa bukti kalau itu dari air (sumbernya) harusnya lebih banyak lagi (yang terkena hepatitis A)," katanya.

Rosye menambahkan jika terdapat siswa yang mengalami sakit seperti demam, itu akibat perubahan cuaca dan kondisi badan tengah menurun. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA