Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Green Product Indonesia Rambah Pasar Global

Senin 09 Dec 2019 20:05 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Nora Azizah

Green Product kian diminati masyarakat Indonesia (Ilustrasi)

Green Product kian diminati masyarakat Indonesia (Ilustrasi)

Foto: Picserver
Permintaan green product Indonesia untuk pasar global cukup besar.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Dalam tiga tahun terakhir, pasar produk hijau (green product) di Indonesia tumbuh hingga lebih dari dua kali lipat. Berdasarkan data Kementerian Koperasi dan Usaha Mikro Kecil Menengah, sejumlah pelaku usaha produk hijau mencatat peningkatan omzet dari Rp 800 juta menjadi Rp 2 miliar.

Baca Juga

Ketua Komunitas Organik Indonesia (KOI) Chapter Bandung, Cathy Alexandra, mengungkapkan, potensi pasar produk hijau memang sangat luas. Bahkan saat ini, produk hijau Indonesia tidak sebatas bermain di pasar lokal. Permintaan produk hijau di pasar global sangat besar.

"Pasar global sekarang sudah lebih ke arah produk hijau. Mereka suka dengan produk-produk berbahan dasar kayu asal Indonesia," kata Cathy, Senin (9/12).

Sejumlah anggota KOI, kata dia, saat ini sudah sukses menjangkau pasar Australia, Selandia Baru, dan negara-negara Asia Pasifik. Saat ini, KOI Chapter Bandung memiliki sekitar 100 anggota pelaku usaha hijau.

Potensi meningkatnya pasar produk hijau juga diungkapkan Sekretaris Badan Pengurus Daerah (BPD) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) Jabar, Helma Agustiawan. Menurutnya, diperlukan peran serta pemerintah agar gaung ekonomi hijau dan permintaan serta popularitas produk hijau semakin menanjak.

"Saat ini sudah ada keinginan dari pelaku usaha untuk mengembangkan ekonomi hijau. Kami ingin menggandeng dan berkolaborasi dengan pemerintah untuk mencapai next level collaboration," katanya.

Selain membuat regulasi, kata dia, pemerintah dengan kemampuan pendanaannya bisa mengkampanyekan gaya hidup hijau. Agar, akan semakin banyak masyarakat yang beralih ke produk hijau.

Menurut Direktur Eksekutif Perkumpulan Untuk Peningkatan Usaha Kecil (PUPUK) Bandung, Cecep Kodir Jaelani, ia berharap, ke depan akan semakin banyak pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) Jabar yang beralih ke arah ekonomi hijau. Langkah awal bisa dimulai dengan mengganti kemasan dengan bahan yang lebih ramah lingkungan.

"Kami berharap, UMKM Jabar bisa lebih hijau lalu masuk ke global value chain. Bukan hanya untuk menjangkau pasar yang sedang naik daun, tapi juga demi keberlanjutan lingkungan hidup dan bumi kita," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA