Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Penulis Skenario Gina S Noer Dapat Dua Piala FFI

Ahad 08 Dec 2019 21:44 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Gina S Noer, penulis sekaligus sutradara film Dua Garis Biru.

Gina S Noer, penulis sekaligus sutradara film Dua Garis Biru.

Foto: Republika/Farah Noersativa
Gina raih dua piala FFI sekaigus dari film keluarga Cemara dan Dua Garis Biru.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Gina S. Noer mendapat dua Piala Citra sekaligus, pemenang kategori Penulis Skenario Asli Terbaik dan Penulis Skenario Adaptasi Terbaik di Festival Film Indonesia 2019, Jakarta, Ahad (8/12).

Gina dan Yandy Laurens lewat film Keluarga Cemara mengalahkan pesaing di kategori Penulis Skenario Asli seperti Garin Nugroho dalam Kucumbu Tubuh Indahku, Joko Anwar dari Orang Kaya Baru, Rayya Makarim untuk 27 Steps of May dan Titien Wattimena untuk film Ambu.

"Keluarga Cemara adalah karya berharga untuk mas Wendo (Arswendo Atmowiloto) tapi dia tetap memberikan kebebasan pada kami untuk mengadaptasi tanpa meninggalkan ruhnya," ujar Gina yang juga mendedikasikan penghargaan itu pada penulis asli kisah Keluarga Cemara tersebut.

Gina menyatakan ia dan Yandy Laurens pertama kali mendapatkan Piala Citra pada 2012 di mana jurinya adalah Arswendo. Kemenangan tahun ini jadi istimewa karena didapatkan oleh mereka bertiga. "Semoga almarhum bisa bahagia di sana."

Sementara untuk kategori Penulis Skenario Adaptasi Terbaik, Gina lewat film Dua Garis Biru unggul dari nominasi lain lewat seperti Joko Anwar (Gundala), Mira Lesmana & Gina S. Noer (Bebas), Rano Karno (Si Doel The Movie 2") dan Upi (My Stupid Boss 2).

Gina menuturkan apa yang ia rasakan sebagai seorang anak yang tumbuh besar di bawah kasih sayang orangtua membuatnya bisa menulis skenario untuk Dua Garis Biru.

"Mereka selalu percaya pada saya yang enggak pernah menang apapun waktu kecil dan rasa cinta itu yang saya tulisakan di Dua Garis Biru, kesalahan apapun yang saya buat, selalu ada kesempatan kedua."

Gina menuturkan tak pernah terbayangkan olehnya akan membawa pulang Piala Citra untuk kategori Penulis Skenario Asli Terbaik karena sepanjang awal karier ia terbiasa menulis skenario adaptasi.

"Pada satu titik, saya enggak percaya ada kemampuan menulis cerita asli terbaik, jadi ini adalah anugerah terindah."

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA