Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Minat Solok Selatan Kembangkan Kopi Arabika Meningkat

Kamis 05 Dec 2019 13:14 WIB

Red: Friska Yolanda

Warga memetik kopi arabika (ilustrasi)

Warga memetik kopi arabika (ilustrasi)

Foto: Antara/Irwansyah Putra
Pengembangan kopi arabika di Solok Selatan saat ini tersebar di tiga kecamatan.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLOK SELATAN -- Minat masyarakat di Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat (Sumbar), untuk mengembangkan kopi arabika dalam tiga tahun terakhir terus meningkat. Sampai saat ini, lahan kopi arabika di kabupaten paling selatan Sumbar itu mencapai 511 hektare pada 2019.

Kepala Bidang Perkebunan, Dinas Pertanian Solok Selatan, Wandra di Padang Aro, Kamis (5/12), mengatakan terjadi peningkatan luas kebun kopi arabika setiap tahun. Pada 2016, tercatat lahan kopi hanya seluas 95 hektare.

Baca Juga

Luasan ini naik menjadi 298 hektare pada 2017. Pada 2018 mencapai 478 hektare dan 2019 naik menjadi 511 hektare.

"Nilai jual kopi arabika yang tinggi membuat petani tertarik mengembangkan kopi ini, akan tetapi kopi jenis ini hanya bisa dibudidayakan pada kawasan yang memiliki ketinggian di atas 1.000 mdpl (meter di atas permukaan laut)," katanya.

Pengembangan kopi arabika di Solok Selatan saat ini tersebar di tiga kecamatan. Di Kecamatan Sangir ada di Camintoran, Timbarau, Sentral, kemudian di Kecamatan Pauh Duo dan Pakan Rabaa serta Pakan Rabaa Utara Kecamatan Koto Parik Gadang Diateh.

Pada 2019, pemerintah juga membantu sembilan kelompok tani untuk pengembangan kopi arabika seluas 100 hektare senilai Rp 539 juta. Untuk Kecamatan Sangir diberikan untuk 44 hektare, Pauah Duo 20 hektare dan Koto Parik Gadang Diateh 26 hektare. Bantuan ini bukan hanya bibit tetapi juga diberikan pupuk organik sebanyak 47,5 ton serta pohon pelindung 20 ribu batang.

Untuk harga jual arabika greenbean sekarang berkisar Rp 85.000 sampai Rp 120.000 per kilo tergantung proses dan pengolahan. Sedangkan untuk jenis robusta kebanyakan masyarakat asal olah, sehingga harganya jauh di bawah tetapi kalau petik merah robusta green bean bisa mencapai Rp 40.000.

Dia mengatakan pada 2017 produksi kopi Solok Selatan mencapai 2.014 ton biji kering dengan luas lahan 3.585 hektare. Sedangkan pada 2018 produksinya sebanyak 2.483,3 ton dengan rincian arabika 338,3 ton dan Robusta 2.144,9 ton dalam bentuk kopi beras dengan luas lahan 3.293 hektare.

Sedangkan pada 2019 produksi kopi Solok Selatan hingga Juni 2019 tercatat 577,7 ton dengan luas lahan 3.820 hektare dengan jumlah pemilik 3.105 kepala keluarga.

"Untuk ekspor produksinya belum memadai dan saat ini pasarnya baru sebatas beberapa daerah di Indonesia," katanya.

Pasar Kopi asal Solok Selatan, katanya, baru bisa memenuhi pasar Sumatera Barat dan beberapa daerah lain seperti seperti Bandung, Medan, dan Jakarta. Untuk meningkatkan nilai ekonomis kopi pihaknya juga sudah melatih petani kopi bagaimana proses penanaman, perawatan, pemupukan hingga pengolahan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA