Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Pimpinan DPR Kaget Ada Wacana Presiden Tiga Periode

Selasa 03 Dec 2019 12:03 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah

Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin.

Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin.

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
DPR belum membicarakan lebih jauh soal wacana jabatan presiden tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin menanggapi kabar wacana presiden tiga periode. Ia mengaku kaget dengan munculnya wacana tersebut.

"Justru saya sebagai pimpinan DPR kaget dengan wacana yang tiba-tiba muncul ke media," kata Azis di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (3/12).

Azis menegaskan DPR sendiri belum membicarakan hal tersebut. DPR juga tidak pernah mewacanakan penambahan masa jabatan presiden menjadi tiga periode tersebut. "Belum ada di salah satu agenda di DPR ini," ujarnya.

Menurutnya Fraksi Golkar telah memiliki sikap terkait amendemen UUD. Namun ia enggan menjelaskan lebih lanjut seperti sikap fraksi MPR Partai Golkar.

"Ada dalam keputusan, memang kami tidak menginginkan, kami tidak bicara dua atau tiga periode karena substansi untuk melakukan perubahan UUD itu banyak hal. Bahwa mengenai isu dua periode tiga periode itu Golkar tidak pernah membicarakan, tidak ada rencana untuk ke situ," ungkapnya.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersuara terkait wacana penambahan masa jabatan presiden menjadi tiga periode. Menurut Jokowi, wacana tersebut dimunculkan karena ada pihak yang ingin menjerumuskannya hingga mencari muka kepadanya.

Kendati demikian, ia enggan menyebut lebih detil siapa pihak yang ingin menjerumuskan dengan wacana penambahan masa jabatan presiden itu.

"Kalau ada yang usulkan itu, ada tiga menurut saya. Satu ingin menampar muka saya, ingin cari muka, menjerumuskan. Itu saja," ujar Jokowi saat berbincang dengan awak media Istana di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (2/12).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA