Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Hindari Kalori Berlebih dari Minuman yang Sedang Tren

Jumat 29 Nov 2019 10:04 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Indira Rezkisari

Minuman berkalori tinggi seperti frappe, bubble tea, dan boba tidak boleh sering dikonsumsi.

Minuman berkalori tinggi seperti frappe, bubble tea, dan boba tidak boleh sering dikonsumsi.

Foto: Pixabay
Gula menjadi penyebab kalori berlebih dari minuman yang sedang tren.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pecinta minuman manis boleh jadi tidak asing dengan istilah bubble tea, boba dan semacamnya. Selain manis, mengonsumsi minuman yang sedang tren itu juga bisa dibilang memberikan kesenangan tersendiri.

Spesialis gizi klinik, dr. Juwalita Surapsari, M.Gizi, SpGK mengatakan minuman manis yang sedang tren adalah minuman berkalori tinggi. Minuman tersebut harus dihindari.

"Banyak banget, kayak bubble tea, jadi dont drink your calorie, kalori itu sebaiknya tidak diminum tapi dimakan. Dikunyah," kata Juwalita di Jakarta.

Juwalita menyarankan yang terbaik tetap minum air putih dan kebiasaan nyemil yang benar. Untuk memilih cemilan yang tepat, termasuk bentuk kemasan, sebenarnya bisa membaca kandungan yang terncantum di dalamnya. Perhatikan kadar gula, kalori maupun nutrisinya.

Tidak disarankan untuk memilih cemilan yang terlalu mengandung banyak gula. Konsumsi gula yang disarankan sekitar 50 gram sehari.

"Jadi kalau di minuman gulanya sudah tinggi, jatah gula sehari sudah habis. Jadi jangan hanya karena kekinian jadi generasi gula," ujar dia.

Idealnya, memang mengonsumsi makanan atau minuman juga tidak diapa-apakan alias murni. Tetapi jika dirasa membosankan dan ingin mencoba hal-hal baru boleh saja, asal perhatikan kandungan di dalamnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA