Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

NUJP: Jangan Salahkan Media Atas Keburukan SEA Games 2019

Kamis 28 Nov 2019 08:48 WIB

Rep: Fitriyanto/ Red: Endro Yuwanto

Pekerja menyapu jalanan jelang pertandingan Grup B SEA Games 2019 antara Timnas U-22 Indonesia melawan Timnas U-22 Thailand di Stadion Rizal Memorial, Manila, Filipina, Selasa (26/11/2019).

Pekerja menyapu jalanan jelang pertandingan Grup B SEA Games 2019 antara Timnas U-22 Indonesia melawan Timnas U-22 Thailand di Stadion Rizal Memorial, Manila, Filipina, Selasa (26/11/2019).

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Sebagian besar orang Filipina merasa malu dengan kegagalan SEA Games 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Persatuan Wartawan Nasional Filipina (NUJP) mengecam serangan terhadap wartawan terkait liputan pada Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-30 atau SEA Games 2019 Filipina. Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Rabu (27/11) malam, NUJP menyatakan, lembaga yang berusaha untuk menentukan bagaimana media seharusnya melaporkan berita, tidak memiliki tempat dalam demokrasi.

"Ini menjadi sangat tidak dapat diterima ketika para pejabat yang bertanggung jawab atas sebuah bencana untuk menampar media juga, seolah-olah laporan tentang kekurangan mereka adalah penyebab bencana," kata NUJP dikutip dari Rappler.com, Kamis (28/11).

Pernyataan NUJP itu muncul setelah ketua pelaksana Komite Penyelenggara Pertandingan Olahraga Asia Tenggara Filipina (PHISGOC) Ramon Suzara memanggil media untuk pelaporan negatif yang terus-menerus dari acara tersebut. Suzara kemudian meminta media untuk menerbitkan laporan yang positif saja dan memproyeksikan negara ini dengan baik.

NUJP mengingatkan Suzara bahwa peran media selalu melapor berdasarkan fakta yang dapat diverifikasi dan tidak menjadi persepsi bagi siapa pun tentang apa yang seharusnya, atau yang tidak seharusnya. "Jika ada, menyinari cahaya kebenaran tentang keadaan persiapan SEA Games 2019 hanya dapat membantu memastikan bahwa bangsa kami dan orang-orang terhindar dari dipermalukan di masa depan," kata NUJP.

Beberapa hari sebelum upacara pembukaan SEA Games 2019, pada Sabtu (30/11), tuan rumah Filipina menjadi berita utama setelah serangan balik atas kesalahan logistik, kekurangan makanan untuk delegasi, dan pekerja yang berlomba untuk menyelesaikan pembangunan yang begitu dekat dengan acara tersebut.

Sementara sebagian besar orang Filipina merasa malu dengan kegagalan SEA Games 2019. Sementara lainnya mengambil pukulan keras di media Filipina karena melaporkan kurangnya kesiapan pemerintah untuk acara tersebut.  Presiden Filipina Rodrigo Duterte menyatakan kekecewaannya atas kecelakaan itu dan ingin menyelidiki mengapa hal-hal tersebut terjadi.

NUJP memuji jurnalis Filipina atas laporan yang jujur ​​meskipun ada serangan. “Kami memuji komunitas jurnalis independen Filipina yang bersikeras melaporkan apa yang terjadi tanpa rasa takut atau bantuan, meskipun ada pelecehan dan trolling online yang berat,” kata NUJP.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA