Tuesday, 16 Rajab 1444 / 07 February 2023

Pesantren Peserta Program OPOP Jajaki Pasar Turki

Selasa 26 Nov 2019 16:50 WIB

Red: Agung Sasongko

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meluncurkan Program One Pesantren One Product (OPOP), di Pondok Pesantren Al Ittifaq Kampung Ciburial Desa Alam Endah, Rancabali Kabupaten Bandung, Rabu (12/12).

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meluncurkan Program One Pesantren One Product (OPOP), di Pondok Pesantren Al Ittifaq Kampung Ciburial Desa Alam Endah, Rancabali Kabupaten Bandung, Rabu (12/12).

Foto: Republika/Arie Lukihardianti
Turki merupakan pasar penting di luar negeri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Koperasi Fathiyyah Pesantren Al Idrisiyyah Tasikmalaya, Ust Aka Bonanza, menilai keikutsertaan pesantren program One Pesantren One Product (OPOP) di Turki akan menjadi peluang menjajaki pasar Eropa khususnya Turki. Karena Turki ini pasar penting di luar negeri.

"Untuk pameran di Turki, kami fokus ke produk kelautan ada udang, ikan. Misi besar pesantren untuk mengenalkan produk ke luar negeri bisa terlaksana," katanya, Selasa (26/11)

Menurut Ketua Koperasi Pondok Pesantren Husnul Khotimah, Ust Didin, pesantrenny akan mempromosikan batik tulis ke Turki. Namun, di Turki nanti ia tak hanya menggelar pameran saja tapi jualan bisnis to bisnis (B to B) .

"Harapannya bisa ada kerja sama usaha dengan pesantren di Jabar," katanya.

Pesantren Husnul Khotimah, kata dia, menajadi salah satu pesantren role model program OPOP karena memiliki banyak unit usaha. Yakni, ada BMT ritel, konveksi batik peternakan dan lain-lain.

"Terkait OPOP, ini bisa mengakselerasi penambahan unit usaha. Lalu yang tadinya berjalan masing-masing jadi sinergi dan bekerja sama usaha," katanya.

Sementara menurut Ust Peri Risnandar sebagai Ketua Koperasi Daarut Tauhid Kota Bandung,  pesantrennya memiliki banyak produk. Namun, ke Turki ia akan memerkan produk fashion yakni Peci dan jacket. "Kami sangat menyambut baik pameran di Turki ini karena punya potensi ekspor," katanya.

Peri menilai, OPOP ini bisa menstimulus kegiatan ekonomi di pesantren. DT pun, bangga menjadi salah satu pesantren pendamping yang mendampingi 250 pesantren.  "Sesuai konsepnya, saya menyambut baik OPOP, kegiatan yang sangat dirasakan betul untuk menumbuhkan ekonomi pesantren. Agar bisa tumbuh bersinergi. Pasar pesantren kan  banyak segmentasinya sudah jelas nah tinggal produknya yang dikembangkan," paparnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA