Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Puan Minta Brimob Galak Hadapi Terorisme

Sabtu 16 Nov 2019 09:30 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Muhammad Hafil

Personel Brimob Polri berjalan menuju Mapolrestabes Medan pascabom bunuh diri di Sumut, Rabu (13/11/2019).

Personel Brimob Polri berjalan menuju Mapolrestabes Medan pascabom bunuh diri di Sumut, Rabu (13/11/2019).

Foto: Antara/Irsan Mulyadi
Puan meminta Brimob tak kompromi hadapi terorisme.

REPUBLIKA.CO.IDJAKARTA -- Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Puan Maharani menilai Brimob menjadi garda terdepan penanggulangan gangguan kamtibmas dengan eskalasi tinggi seperti serangan teroris sehingga masyarakat merasa terlindungi. Brimob yang mempunyai kemampuan rescue juga sangat membantu warga ketika turun di daerah bencana.

Baca Juga

Namun Puan meminta Brimob bertindak tegas tapi terukur  ketika menanggulangi aksi terorisme. "Jangan pernah berkompromi dengan aksi-aksi teror yang mengancam nyawa manusia dan membahayakan warga. Harus galak terhadap terorisme," pinta Politikus PDI Perjuangan tersebut, Kamis (14/11).

Puan berharap Korps Brimob terus berlatih dan senantiasa mengembangkan diri agar lebih professional. Ia juga berpesan agar Brimob yang lahir dari rakyat semakin dekat dengan masyarakat. "Sapalah mereka. Ramahlah kepada rakyat, tegaslah hanya kepada mereka yang ingin mengacaukan keamanan,” pesannya.

Terkait dengan penanganan aksi unjuk rasa, Puan meminta personel Brimob harus tetap berpegang teguh pada Protap pengamanan dan tidak mudah emosi meski dihujat para pendemo. “Mereka adalah saudara-saudara kita juga.  Ikuti SOP pengamanan dan patuhi garis komando. Jangan lupa aturan-aturan HAM ketika menghadapi unjukrasa," kata Puan.

Puan bersyukur negara ini mempunyai pasukan Brimob yang juga setia menjaga NKRI. Menurutnya kelahiran Brimob tidak bisa dilepaskan dari perjuangan merebut dan mempertahankan kemerdekaan. Embrio Brimob menjadi pasukan  pioner dalam awal perebutan senjata untuk mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia.

Lanjut Puan, sejarah juga mencatat peranan Resimen ini dalam  operasi penumpasan dan pembersihan berbagai pemberontakan, dari DI/TII Kartosuwiryo, DI/TII Daud Beureuh, PRRI, sampai operasi penumpasan DI/TII Kahar Muzakar. Brimob juga terlibat saat pembebasan Irian Barat. 

“Karena itu, bagi saya, komitmen Brimob untuk mempertahankan NKRI dan Pancasila tidak perlu kita kita ragukan lagi," puji Puan. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA