Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Lini Masa Sengketa Kepemiikan Situs Ayodhya

Ahad 10 Nov 2019 05:35 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Patung Dewa Rama berdiri di sebelah Sungai Serayu di Ayodhya. Situs Ayodhya telah lama menjadi sengketa umat Muslim dan Hindu India.

Patung Dewa Rama berdiri di sebelah Sungai Serayu di Ayodhya. Situs Ayodhya telah lama menjadi sengketa umat Muslim dan Hindu India.

Foto: AP Photo/Rajesh Kumar Singh
Umat Islam dan Hindu di India bersengketa soal kepemilikan situs Ayodhya.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Mahkamah Agung India pada hari Sabtu menyerahkan kepada kelompok Hindu kepemilikan situs keagamaan berusia ratusan tahun. Situs tersebut juga diklaim oleh umat Islam dalam sebuah kasus yang telah menyebabkan perpecahan yang mendalam dan kerusuhan mematikan antara kedua komunitas.

Berikut ini adalah garis waktu peristiwa yang telah membentuk kasus.

1528 - Masjid di Ayodhya, yang sekarang menjadi negara bagian terbesar di India di Uttar Pradesh, dibangun oleh Kaisar Mughal Babur, menurut dokumen yang diproduksi oleh kelompok-kelompok Muslim di pengadilan.

1949 - Kelompok-kelompok Muslim menuduh pejabat pemerintah bersekongkol dengan para biksu Hindu untuk meletakkan patung bayi Dewa Ram di tanah masjid.

1950 - Gugatan pertama diajukan di pengadilan dekat Ayodhya, meminta izin untuk menyembah berhala Dewa Ram.

1986 - Pengadilan memerintahkan kunci dibuka di lokasi yang disengketakan dan agar umat Hindu diizinkan untuk berdoa di sana.

1992 - Ribuan aktivis Hindu, yang dipimpin oleh politisi Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata (BJP) merobohkan masjid.

1992-1993 - Kerusuhan Hindu-Muslim meletus di India utara dan barat. Kelompok hak asasi manusia memperkirakan lebih dari 2.000 orang tewas.

2010 - Tiga anggota majelis hakim pengadilan tinggi Allahabad di Uttar Pradesh memutuskan bahwa situs masjid harus dibagi menjadi tiga bagian antara tiga pihak utama dalam kasus ini.

2011 - Mahkamah Agung mematuhi perintah pengadilan tinggi.

2019 - Lima majelis hakim di Mahkamah Agung India memulai dengar pendapat sehari-hari untuk menyelesaikan kasus ini.

9 November 2019 - Mahkamah Agung memberikan kelompok Hindu kontrol atas persengketaan yang disengketakan dan kaum Muslim paket tanah alternatif.

sumber : Antara, Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA