Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

PVMBG: Tanah di Bekas Galian Tambang Kaltara Rawan Bergerak

Selasa 05 Nov 2019 10:32 WIB

Red: Muhammad Hafil

Tanah bergerak ilustrasi

Tanah bergerak ilustrasi

Foto: Antara
Gerakan tanah di Kaltara pernah terjadi sebelumnya.

REPUBLIKA.CO.ID, TANA TIDUNG -- Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Kasbani menyatakan kondisi tanah di lokasi tambang milik PT Pipit Mutiara Jaya di Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara memang rawan bergerak dan pernah ada kejadian sebelumnya.

"Gerakan tanah pernah terjadi sebelumnya, tetapi longsor yang terjadi Selasa (29/10) merupakan yang terparah. Kondisi tanah galian hasil tambang bersifat keropos dan lepas-lepas," kata Kasbani melalui surat yang ditujukan kepada Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan Bupati Tana Tidung yang diterima Antara di Jakarta.

Kasbani menjelaskan, lokasi bencana merupakan tempat pembuangan lumpur. Lumpur dan air pada tempat pembuangan membuat tanah galian di sekitarnya menjadi jenuh air dan kehilangan daya dukung tanah sehingga terjadi longsor.

Kasbani juga menilai aktivitas penambangan yang dilakukan di lokasi bencana kurang memperhatikan hasil tanah galian bekas tambang. Karena itu, Kasbani menyarankan daerah pembuangan lumpur pada area tambang ditata terutama untuk drainase agar tanah tidak jenuh.

"Meningkatkan sosialisasi kepada masyarakat untuk lebih mengenal dan memahami gerakan tanah dan gejala-gejala yang mengawalinya sebagai upaya mitigasi bencana gerakan tanah," bunyi salah satu rekomendasi lain PVMBG.

Kasbani mengatakan berdasarkan Peta Prakiraan Gerakan Tanah Provinsi Kalimantan Utara yang dibuat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Badan Geologi, daerah bencana tersebut termasuk dalam potensi gerakan tanah menengah.

"Pada zona ini dapat terjadi gerakan tanah jika curah hujan di atas normal, terutama pada daerah yang berbatasan dengan lembah sungai, gawir, tebing jalan, atau jika lereng mengalami gangguan," katanya.

Gerakan tanah yang terjadi pada Selasa (29/10) merupakan jenis longsoran aliran yang terjadi pada tanah galian hasil tambang. Akibat kejadian tersebut enam unit alat berat tertimbun dan dilaporkan tidak ada korban jiwa.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA