Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Pemerintah akan Verifikasi 'Desa Fiktif'

Senin 04 Nov 2019 20:49 WIB

Rep: Adinda Pryanka/ Red: Muhammad Hafil

Pembangunan jalan desa melalui program PNPM, ilustrasi

Pembangunan jalan desa melalui program PNPM, ilustrasi

Ada 20 desa dengan kategori tertinggal.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Pemerintah akan melakukan verifikasi fenomena ‘desa fiktif’. Rencana ini disampaikan Menteri Keuangan Sri Mulyani berdasarkan kondisi masih banyaknya desa tertinggal di tengah kenaikan anggaran dana desa dari tahun ke tahun.

Sri mengatakan, saat ini, setidaknya masih ada 20 ribu desa yang masuk dalam kategori tertinggal. Berdasarkan banyak masukan dari berbagai pihak, penyebabnya adalah bermunculan desa fiktif. "Sekarang, muncul desa-desa baru yang bahkan tidak ada penduduknya," ucapnya dalam Rapat Kerja dengan Komisi XI DPR di Gedung DPR, Jakarta, Senin (4/11). 

Desa fiktif tersebut muncul hanya untuk mendapatkan dana desa yang sudah rutin dianggarkan pemerintah pusat setiap tahun sejak 2015. Anggarannya pun terus meningkat dari waktu ke waktu, yaitu dari Rp 47 triliun pada 2016 menjadi Rp 70 triliun di tahun ini. 

Mengutip data dari Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT), setidaknya terdapat 74.579 desa di Indonesia pada tahun ini. Dengan pagu anggaran dana desa dalam APBN 2019 sebesar Rp 70 triliun, artinya tiap desa mendapatkan rata-rata Rp 938 juta pada 2019. 

Dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2020, pemerintah sudah membuat anggaran lebih besar untuk dana desa, yakni Rp 72 triliun. Dengan besarnya anggaran ini, Sri berharap, kementerian/ lembaga terkait untuk bersama-sama melakukan tindakan pengawasan lebih ketat. "Kita juga ingin melakukan verifikasi terhadap munculnya fenomena tersebut," tutur Sri. 

Dari sisi keuangan, Sri mengatakan, Kemenkeu akan memperketat aturan pencairan dana desa. Hanya saja, ia belum menjelaskan mekanisme dan komponen apa saja yang akan diperketat tersebut. 

Dana desa dianggarkan pemerintah pusat untuk membangun dan memberdayakan masyarakat desa dalam rangka pelaksanaan otonomi desa. Sejak 2015 hingga pertengahan 2019, dana desa sudah memberikan berbagai output. Di antaranya, menunjang aktivitas ekonomi masyarakat melalui pembangunan jalan desa hingga 201 ribu kilometer dan 9.329 unit pasar desa. 

Sri menyebutkan, pihaknya baru mendengar fenomena desa fiktif setelah pembentukan kabinet Indonesia Maju pada dua pekan lalu. Ia memastikan, pemerintah, terutama melalui Kementerian Dalam Negeri, akan segera melakukan inevstigasi. 

Kemenkeu sendiri akan bersama-sama melihat seluruh prosedur untuk menghindari penyalahgunaan dana desa. "Kita akan lihat, karena berdasarkan mekanismenya, ada mekanisme untuk pembentukan desa dan identifikasi siapa pengurusnya dan sebagainya," ucap Sri. 

Adapun, pada periode Januari sampai September 2019, realisasi penyaluran dana desa baru mencapai Rp 44 triliun atau 62,9 persen dari pagu anggaran. Realisasi ini menjadi terendah sejak 2015, di mana realisasi periode periode Januari sampai September dapat berada di atas 63 persen. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA