Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Krisis Air Bersih Masih Dialami Sejumlah Warga Cirebon

Senin 04 Nov 2019 18:06 WIB

Rep: Lilis Handayani/ Red: Yudha Manggala P Putra

Air Bersih (ilustrasi)

Air Bersih (ilustrasi)

Krisis air bersih masih dialami warga Argasunya, Harjamukti, Cirebon.

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON – Krisis air bersih masih dialami warga di Kelurahan Argasunya, Kecamatan Harjamukti, Kota Cirebon. Meski status siaga kekeringan berakhir, pasokan air bersih masih minim.

‘’Sejumlah RT di sini masih mengalami krisis air bersih,’’ kata Lurah Argasunya, Dudung Abdul Barry, Senin (4/11).

Dudung mengatakan, krisis air bersih pada tahun ini lebih parah dibandingkan tahun lalu. Menurutnya, krisis air bersih pada tahhun lalu hanya melanda empat RT. Namun tahun ini, krisis air bersih meluas di tujuh RT.

Adapun empat RT yang langganan mengalami krisis air bersih setiap tahun, yakni RT 05 dan RT 06 di RW 08 Kopiluhur, RT 02 di RW 10 Kedungjumbleng serta di RW 05 Kedungkrisik Utara.

Sedangkan tiga RT yang baru mengalami krisis air bersih pada tahun ini yaitu RT 05 di RW 04 Surapandan, RT 04 RW 08 Bendakulon dan RT 01 di RW 09 Cibogo.

‘’Tapi Alhamdulillah bantuan air bersih datang secara rutin hampir setiap hari untuk membantu warga kami,’’ tutur Dudung.

Sementara itu, Kepala Kantor Penanggulangan Bencana Daerah (KPBD) Kota Cirebon, Agung Sedijono, mengungkapkan, sebenarnya status siaga kekeringan atau kemarau sudah berakhir pada 31 Oktober 201. Namun, hingga saat ini daerah di Argasunya memang masih mengalami krisis air bersih.

‘’Karena itu, pengiriman air bersih masih dilakukan,’’ kata Agung.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA