Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Iran Minta AS Kembali ke Kesepakatan Nuklir 2015

Sabtu 02 Nov 2019 17:02 WIB

Red: Nur Aini

Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif (tengah) di Teheran, Iran, 8 September 2019.

Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif (tengah) di Teheran, Iran, 8 September 2019.

Foto: EPA-EFE/ABEDIN TAHERKENAREH
AS menjatuhkan sanksi kepada Iran setelah keluar dari kesepakatan nuklir 2015.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif di Twitter pada Jumat (1/11) mengatakan bahwa sanksi baru Amerika Serikat yang dikenakan pada Teheran menunjukkan kegagalan kebijakan Washington. Menurutnya, AS harus kembali ke perjanjian nuklir tahun 2015 antara Iran dan negara-negara besar.

"Daripada menggali lebih dalam, AS harus meninggalkan kebijakan yang gagal dan kembali ke #JCPOA (kesepakatan nuklir 2015)," ujar Zarif dalam cicitannya.

Amerika Serikat, yang keluar dari perjanjian nuklir tahun lalu dan menerapkan kembali sanksi terhadap Iran, Kamis (31/10) memberlakukan sanksi pada sektor konstruksi Iran.

Baca Juga

"Menundukkan pekerja konstruksi ke #EconomicTerrorism hanya memanifestasikan kegagalan maksimum" tekanan maksimum. AS dapat memberi sanksi kepada setiap pria, wanita dan anak, tetapi orang Iran tidak akan pernah tunduk pada intimidasi," tulis Zarif.

Amerika Serikat keluar dari perjanjian nuklir 2015 yang telah disepakati bersama Iran dan negara-negara Eropa. AS menganggap Iran tidak mematuhi kesepakatan meskipun pengawas nuklir dunia, IAEA menyebut Iran tidak mengembangkan nuklirnya untuk senjata. Sejak saat itu, AS menjatuhkan sanksi kepada Iran yang ditanggapi Teheran dengan mengurangi komitmennya pada kesepakatan nuklir.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA