Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

IMM: Tak Perlu Kecewa Mendikbud Bukan Wakil Muhammadiyah

Ahad 27 Oct 2019 21:23 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Ketua Umum DPP Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah, Najih Prastiyo.

Ketua Umum DPP Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah, Najih Prastiyo.

Foto: Republika/Fuji Eka Permana
IMM menegaskan Muhammadiyah akan tetap berkiprah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah, Najih Prastiyo, mengajak warga Muhammadiyah agar tetap sabar dan terus membantu peran mencerdaskan kehidupan bangsa dengan amal usaha pendidikan yang jumlahnya ribuan, tanpa harus berharap berlebihan untuk menguasai memperoleh posisi menteri bidang pendidikan

Najih mengatakan Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir juga telah berpesan untuk memberi kesempatan kepada Mendikbud Nadiem Makarim. Sementara Muhammadiyah apapun kondisinya akan terus berbuat yang terbaik untuk negara.

Baca Juga

Najih menegaskan tidak perlu menyesali pilihan Presiden Joko Widodo atas Nadiem Makarim menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.

Sebaiknya, kata dia, bangsa Indonesia memberikan pandangan positif jika ada yang tidak sesuai dengan harapan masyarakat secara umum. Apabila menyampaikan pendapat berseberangan sebaiknya dilakukan dengan cara-cara yang santun tanpa perlu menghakimi.

"Agar masyarakat dan para elite negara tidak menghakimi seorang menteri sebelum mendengarkan dan melihat kinerjanya secara pasti," katanya dia dalam keterangannya, Ahad (27/10).

Najih mengatakan pernyataan Wakil Ketua Majelis Tabligh PP Muhammadiyah Fahmi Salim yang menyatakan kekecewaan posisi Mendikbud tidak mewakili pandangan umum ormas Muhammadiyah.

"Saya kira itu resmi pendapat pribadinya. Karena seyogianya Muhammadiyah juga tidak punya hak untuk kecewa kepada presiden. Mari kita dukung sepenuhnya kabinet baru yang di bentuk Presiden Jokowi. Semoga kita dapat mengedepankan budaya saling merangkul dan berkontribusi nyata untuk bangsa dan negara," kata dia. 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA