Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Lima Menteri Ekonomi Tetap Bekerja di Hari Libur

Sabtu 26 Oct 2019 15:26 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pelantikan Kabinet Indonesia Maju. Jajaran Kabinet Indonesia Maju mengikuti acara perkenalan bersama Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10).

Pelantikan Kabinet Indonesia Maju. Jajaran Kabinet Indonesia Maju mengikuti acara perkenalan bersama Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10).

Foto: Republika/ Wihdan
Menteri PUPR, Menhub, Menpar, Menteri BUMN dan Kepala BUMN gelar rapat di hari libur

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lima menteri ekonomi Kabinet Indonesia Maju yang baru dilantik pada Rabu (23/10), langsung "tancap gas", bekerja menjalankan tugas yang dibebankan kepada mereka. Padahal, Sabtu (26/10) merupakan waktu libur bagi aparat sipil negara (ASN) dan lainnya.

Tidak peduli hari libur, kelima menteri tersebut yaitu, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusbandio, Menteri BUMN Erick Thohir dan Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia.

Pada Sabtu, sekitar pukul 11:00 WIB kelima menteri tersebut menggelar Rapat Koordinasi soal Destinasi Pariwisata Prioritas, di Gedung Kementerian PUPR, Jakarta.

Baca Juga

Tidak hanya sang menteri, dua wakil menteri yaitu Wamen BUMN Kartiko Wiryoatmojo dan Wamen Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo juga langsung dilibatkan.

Rapat digelar tertutup. Namun setelah itu, menteri menyampaikan keterangan kepada media soal hasil rapat.

Pembenahan sektor pariwisata berkelanjutan merupakan salah satu program pemerintahan Joko Widodo. Pasalnya sektor ini telah menjadi yang terbesar menyumbang devisa negara.

Karena itu dibutuhkan koordinasi yang baik antar kementerian terkait. Pada 2019 pariwisata ditargetkan meraup devisa sebesar 20 miliar dolar AS, naik dari tahun sebelumnya sebesar 17 miliar dolar AS.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio mengatakan daya tarik pariwisata harus dikelola lebih kreatif agar semakin diminati wisatawan.

Selain promosi dan infrastruktur, dibutuhkan kemampuan lebih kreatif untuk mengelola daya tarik wisata.

"Kreativitas tidak hanya dibutuhkan dalam mengelola produk ekonomi kreatif seperti film dan musik, tetapi juga pada pariwisata khususnya bagaimana membuat destinasi pariwisata memiliki daya tarik yang luar biasa," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA